Aplikasi Motor Induksi 3 Fasa Dalam Conveyor

Post on 21-Jul-2015

966 views

Category:

Documents

8 download

TRANSCRIPT

<p>Aplikasi Motor Induksi 3 Fasa dalam ConveyorFebriansyah / L2F009102</p> <p>Abstrak Motor induksi tiga fasa banyak digunakan oleh dunia industri karena memiliki beberapa keuntungan antara lain motor ini sederhana, murah dan mudah pemeliharaannya. Pada penggunaan motor induksi sering dibutuhkan proses menghentikan putaran motor dengan cepat dan memperoleh daya secara besar terutama aplikasi untuk konveyor. Pengereman yang paling baik dengan pengereman dinamik karena kemudahan pengaturan kecepatan pengereman terhadap motor induksi tiga fasa. Untuk Konveyer sendiri adalah alat untuk mengangkut barangbarang padat dan beratdalam suatu industri, oleh sebab itu tepat kalau menggunakan motor 3 fasa karena dengan motor 3 fasa akan menghasilkan daya yang besar dan sistem pengereman yang cepat. Kata kunci : motor induksi tiga fasa, konveyor, pengereman dinamik, dayaI. PENDAHULUAN Motor induksi tiga fasa banyak digunakan oleh dunia industri karena memiliki beberapa keuntungan. Keuntungan yang dapat diperoleh dalam pengendalian motormotor induksi tiga fasa yaitu, struktur motor induksi tiga fasa lebih ringan (20% hingga 40%) dibandingkan motor arus searah (DC) untuk daya yang sama, harga satuan relatif lebih murah, dan perawatan motor induksi tiga fasa lebih hemat. mengangkut bahan -bahan tersebut mengingat tenaga keterbatasan kemampuan baik itu berupa</p> <p>manusia</p> <p>kapasitas bahan yang akan diangkut maupun karyawan. keselamatan Salah satu kerja jenis dari alat</p> <p>pengangkut yang sering digunakan adalah Conveyor yang berfungsi untuk mengangkut bahan -bahan industri yang berbentuk padat.</p> <p>II. DASAR TEORI 2.1. Conveyor Di dalam industri, bahan bahan yang digunakan kadangkala</p> <p>merupakan bahan yang berat maupun berbahaya bagi manusia. Untuk itu diperlukan alat transportasi untuk</p> <p>2.2 Motor Induksi Motor induksi merupakan motor listrik arus bolak balik (ac) yang paling luas digunakan Penamaannya berasal dari kenyataan bahwa motor ini bekerja berdasarkan induksi medan magnet stator ke statornya, dimana arus rotor motor ini bukan diperoleh dari sumber tertentu, tetapi merupakan arus yang terinduksi sebagai akibat adanya perbedaan relatif antara putaran rotor dengan medan putar (rotating magnetic field) yang dihasilkan oleh arus stator.</p> <p>Motor</p> <p>induksi</p> <p>bekerja</p> <p>berdasarkan induksi elektromagnetik dari kumparan stator kepada kumparan rotornya. Garis-garis gaya fluks yang diinduksikan dari kumparan stator akan memotong kumparan rotornya sehingga timbul emf (ggl) atau tegangan induksi dan karena penghantar (kumparan) rotor merupakan rangkaian yang</p> <p>tertutup, maka akan mengalir arus pada kumparan rotor. Penghantar (kumparan) rotor yang dialiri arus ini berada dalam garis gaya fluks yang berasal dari kumparan stator sehingga kumparan rotor akan mengalami gaya Lorentz yang menimbulkan torsi yang</p> <p>Motor banyak kehidupan</p> <p>induksi di</p> <p>sangat dalam</p> <p>digunakan sehari-hari</p> <p>baik</p> <p>di</p> <p>industri maupun di rumah tangga. Motor induksi yang umum dipakai adalah motor induksi 3-fase dan motor induksi 1-fase. Motor induksi 3-fase dioperasikan pada sistem tenaga 3-fase dan banyak digunakan di dalam berbagai bidang industri, sedangkan motor induksi 1-fase dioperasikan pada sistem tenaga 1fase yang banyak digunakan</p> <p>cenderung menggerakkan rotor sesuai dengan arah pergerakan medan induksi stator. Pada rangka stator terdapat kumparan stator yang ditempatkan pada slot-slotnya yang dililitkan pada</p> <p>sejumlah kutup tertentu. Jumlah kutup ini menentukan kecepatan berputarnya medan stator yang terjadi yang</p> <p>diinduksikan ke rotornya. Makin besar jumlah kutup akan mengakibatkan</p> <p>makin kecilnya kecepatan putar medan stator dan sebaliknya</p> <p>terutama pada penggunaan untuk peralatan rumah tangga seperti kipas angin, lemari es, pompa air, mesin cuci dan sebagainya karena motor induksi 1-fase mempunyai daya keluaran yang rendah.</p> <p>Besarnya kecepatan sinkron ini adalah sebagai berikut. wsink = 2pf (listrik, rad/dt) (3.1) = 2pf / P (mekanik, rad/dt) atau:</p> <p>Ns = 60. f / P (putaran/menit, rpm) (3.2) yang mana : f = frekuensi sumber AC (Hz) P = jumlah pasang kutup Ns dan wsink = kecepatan putaran sinkron medan magnet stator Motor induksi pada dasarnya mempunyai 3 bagian penting sebagai berikut. 1. Stator : Merupakan bagian yang diam dan mempunyai kumparan 2.3 Konstruksi Motor Induksi Tiga Fasa Motor induksi tiga fasa memiliki dua komponen dasar yaitu stator dan rotor, bagian rotor dipisahkan dengan bagian stator oleh celah udara yang sempit (air gap) dengan jarak antara 0,4 mm sampai 4 mm. Tipe dari motor induksi tiga fasa berdasarkan lilitan pada rotor dibagi menjadi dua macam yaitu rotor belitan (wound rotor) adalah tipe motor induksi yang memiliki rotor terbuat dari lilitan yang sama dengan lilitan statornya dan rotor sangkar tupai (Squirrel-cage rotor) yaitu tipe motor induksi dimana konstruksi rotor tersusun oleh beberapa batangan logam yang dimasukkan melewati slotslot yang ada pada rotor motor induksi, kemudian setiap bagian disatukan oleh cincin sehingga membuat batangan logam terhubung singkat dengan pada Konstruksi stator motor induksi dasarnya terdiri dari bahagianyang dapat menginduksikan medan elektromagnetik kepada kumparan rotornya. 2. Celah : Merupakan celah udara: Tempat berpindahnya energi dari startor ke rotor. 3. Rotor : Merupakan bagian yang bergerak akibat adanya induksi magnet dari kumparan stator yang diinduksikan rotor. kepada kumparan</p> <p>bahagian sebagai berikut. 1. Rumah stator (rangka stator) dari besi tuang. 2. Inti stator dari besi lunak atau baja silikon. 3. Alur, bahannya sama dengan inti, dimana alur ini merupakan tempat meletakkan stator). belitan (kumparan</p> <p>batangan logam yang lain</p> <p>4. Belitan (kumparan) stator dari tembaga.</p> <p>Rangka stator motor induksi didisain dengan baik dengan empat tujuan yaitu:1. Menutupi inti dan kumparannya. 2. Melindungi bagian-bagian mesin yang bergerak dari kontak langsung dengan manusia dan dari goresan yang disebabkan oleh gangguan objek atau gangguan udara terbuka (cuaca luar). 3. Menyalurkan torsi ke bagian</p> <p>(F) pada rotor. Bila kopel mula yang dihasilkan oleh gaya (F) pada rotor cukup besar untuk memikul kopel beban, rotor akan berputar searah dengan medan putar stator. GGL induksi timbul karena terpotongnya batang konduktor (rotor) oleh medan putar stator. Artinya agar GGL induksi tersebut timbul, diperlukan adanya perbedaan medan relatif antara (ns) rotor kecepatan dengan (nr).</p> <p>peralatan pendukung mesin dan oleh karena itu stator didisain untuk tahan terhadap gaya putar dan goncangan. 4. Berguna sebagai sarana rumahan ventilasi udara sehingga</p> <p>putar</p> <p>stator</p> <p>kecepatan</p> <p>berputar</p> <p>Perbedaan kecepatan antara nr dan ns disebut slip (s), dinyatakan dengan</p> <p>S= (ns- nr)/ ns</p> <p>pendinginan lebih efektif. Bila nr = ns, GGL induksi tidak akan timbul dan arus tidak mengalir pada III. PENERAPAN DALAM batang konduktor (rotor), dengan</p> <p>CONVEYER 3.1Proses berputarnya rotor Apabila sumber tegangan 3 fase dipasang pada kumparan stator, akan timbul medan putar dengan</p> <p>demikian tidak dihasilkan kopel. Dilihat dari cara kerjanya, motor induksi disebut juga sebagai motor tak</p> <p>serempak atau asinkron. Daya yang dihasilkan</p> <p>kecepatan ns = 120 f/P,sehingga Medan putar stator tersebut akan memotong batang konduktor pada rotor. Akibatnya pada batang konduktor dari rotor akan timbul GGL induksi. Karena batang konduktor merupakan rangkaian yang tertutup maka GGL akan menghasilkan arus (I). Adanya arus (I) di dalam medan magnet akan menimbulkan gaya</p> <p>kemudian akan menggerakan rantai pada konveyor sehingga itu konveyor sendiri</p> <p>bergerak.</p> <p>Konveyor</p> <p>digerakan dengan motor induksi tiga fasa karena dengan motor induksi tiga fasa beban lebih mudah dijalankan dan sistem pengereman secara dinamis</p> <p>mampu membuat pengereman lebih mudah.</p> <p>3.2 Pengereman Dinamik Pengereman untuk</p> <p>rotor motor induksi. Tegangan pada stator diubah dari sumber tegangan AC menjadi tegangan DC dalam waktu yang sangat singkat. Torsi yang</p> <p>menghentikan putaran motor induksi dapat dirancang secara dinamik yaitu menggunakan sistem pengereman yang dilakukan dengan membuat medan magnetik motor stasioner. Keadaan tersebut dilaksanakan arus DC dengan pada</p> <p>dihasilkan dari pengereman tergantung pada besar arus DC yang diinjeksikan pada belitan stator.</p> <p>menginjeksikan</p> <p>IV. KESIMPULAN Motor Induksi tiga fasa sangat tepat dalam aplikasi konveyor karena konveyor memerlukan daya untuk menggerakan rantai yang cukup besar dan memerlukan sistem</p> <p>kumparan stator motor induksi tiga fasa setelah hubungan kumparan stator</p> <p>dilepaskan dari sumber tegangan suplai AC. Metode pengereman braking) dinamik memiliki</p> <p>(dynamic</p> <p>keuntungan antara lain kemudahan pengaturan kecepatan pengereman</p> <p>pengereman yang bisa diatur sehingga akan memudahkan dalam pengkerjaan tugas.</p> <p>terhadap motor induksi tiga fasa. Pengereman dinamik</p> <p>digunakan untuk menghentikan putaran</p>