prarancangan pabrik phenyl ethyl alcohol ?· pabrik phenyl ethyl alcohol dari ethylene oxide dan...

Download PRARANCANGAN PABRIK PHENYL ETHYL ALCOHOL  ?· Pabrik phenyl ethyl alcohol dari ethylene oxide dan benzene ... baik dilakukan dalam perancangan pabrik suatu ... Fixed bed 50 % Mudah

Post on 05-Feb-2018

214 views

Category:

Documents

2 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  • PRARANCANGAN PABRIK

    PHENYL ETHYL ALCOHOL DARI ETHYLENE OXIDE DAN

    BENZENE

    KAPASITAS 60.000 TON/TAHUN

    EXECUTIVE SUMMARY

    Disusun oleh :

    Disusun Oleh:

    Widya Jati Purbaningrum No. Mhs. 121070009/TK

    PROGAM STUDI TEKNIK KIMIA

    FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

    UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL VETERAN

    YOGYAKARTA

    2012

  • PRARANCANGAN PABRIK

    PHENYL ETHYL ALCOHOL DARI ETHYLENE OXIDE DAN

    BENZENE

    KAPASITAS 60.000 TON/TAHUN

    EXECUTIVE SUMMARY

    Diajukan kepada Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknologi Industri

    Universitas Pembangunan Nasional Veteran Yogyakarta

    guna melengkapi syarat -syarat

    untuk memperoleh gelar sarjana Teknik Kimia

    Oleh :

    Widya Jati Purbaningrum No. Mhs. 121070009/TK

    PROGAM STUDI TEKNIK KIMIA

    FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

    UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL VETERAN

    YOGYAKARTA

    2012

  • KATA PENGANTAR

    Pra rancangan Pabrik Kimia merupakan tugas yang diwajibkan bagi setiap

    mahasiswa sebagai syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Teknik Kimia, Progam

    Studi Teknik Kimia , Fakultas Teknologi Industri, UPN Veteran Yogyakarta.

    Dalam hal ini penyusun mendapat tugas Pra Rancangan Pabrik Phenyl Ethyl Alcohol

    dari Ethylene Oxide dan Benzene dengan kapasitas 60.000 ton/tahun, yang

    diharapkan dapat bermanfaatkan bagi perkembangan industri kimia.

    Penyelesaian tugas ini didasarkan atas hasil studi dari beberapa sumber seperti

    jurnal, data paten, materi akademik dan sebagainya.

    Penyusun mengucapkan terima kasih kepada :

    1. Tuhan Yang Maha Esa atas Rahmat dan Karunia-Nya.

    2. Ibu Dr. Ir. Widayati, MT selaku Dosen Pembimbing I, yang banyak meluangkan

    waktunya dengan penuh kesabaran untuk membimbing, member nasehat, saran, dan arahan

    dalam penyusunan skripsi ini.

    3. Bapak Ir. Wasir Nuri, MT selaku Dosen Pembimbing II, yang banyak meluangkan

    waktunya dengan penuh kesabaran untuk membimbing, memberi nasehat, saran, dan arahan

    dalam penyusunan skripsi ini.

    4. Semua pihak yang telah membantu penyusunan tugas akhir tugas akhir ini yang

    tidak dapat kami sebutkan satu persatu.

    Penyusun berharap semoga tulisan ini bermanfaat bagi yang memerlukannya

    dan mohon maaf apabila masih banyak kekurangannya dalam penyusunan tugas akhir

    ini.

    Yogyakarta, Juli 2012

    Penyusun

  • DAFTAR ISI

    Halaman

    Kata Pengantar .. iv

    Daftar Isi ... v

    Daftar Gambar... vi

    Daftar tabel ... vii

    Intisari ... viii

    BAB I PENDAHULUAN .......................................................................... 1

    A. Latar Belakang ... 1

    B. Prospek Pasar ...... 1

    C. Lokasi pabrik ... 3

    D. Tinjauan Pustaka ..... 3

    BAB II PROSES PRODUKSI .. 7

    A. Spesifikasi Bahan Baku dan Produk . 7

    B. Deskripsi Proses . 8

    C. Diagram alir .. 10

    D. Tata Letak 13

    BAB III UTILITAS . 16

    A. Air . 16

    B. Listrik .... 16

    C. Steam . 16

    D. Bahan bakar .. 16

    E. Udara tekan............................................................................................. 17

    BAB V EVALUASI EKONOMI . 19

    BAB VI KESIMPULAN .. 21

    DAFTAR PUSTAKA ... 22

    LAMPIRAN

  • DAFTAR GAMBAR

    Halaman

    Gambar 1.1 Grafik impor Phenyl Ethyl Alkohol ......................................... 2

    Gambar 2.1 Diagram Alir Kuantitatif .. 10

    Gambar 2.2 Diagram Alir Kualititatif ........................................................... 11

    Gambar 2.3 Process Engineering Flow Diagram .........................................12

    Gambar 2.4 Tata Letak Ruang Pabrik .. 13

    Gambar 2.5 Tata Letak Alat 15

    Gambar 3.1 Diagram Utilitas 18

    Gambar 5.1 Break Even Point .. 20

  • DAFTAR TABEL

    Halaman

    Tabel 1.1 Data Impor Phenyl Ethyl Alkohol ............................................... 2

    Tabel 1.2 Harga bahan untuk proses I . 4

    Tabel 1.3 Harga bahan utuk proses II . 5

    Tabel 1.4 Kriteria pemilihan proses . 6

    Tabel 2.1 Spesifikasi Bahan Baku dan Produk ............................................ 7

    Tabel 6.1 Tinjauan pabrik dari segi ekonomi .. 21

  • INTISARI

    Pabrik phenyl ethyl alcohol dari ethylene oxide dan benzene dengan kapasitas

    60.000 ton / tahun direncanakan didirikan di Cilacap, Jawa Tengah. Pabrik beroperasi

    secara kontinu selama 330 hari dalam setahun dan 24 jam perhari dengan jumlah

    tenaga kerja 234 orang. Phenyl ethyl alcohol adalah bahan baku pembuatan parfum.

    Proses pembuatan phenyl ethyl alcohol dari ethylene oxide dan benzene

    dijalankan dalam reaktor alir tangki berpengaduk (RATB) menggunakan katalis

    AlCl3. Reaksi berlangsung pada suhu 10oC dengan tekanan 1,5 atm dan merupakan

    reaksi eksotermis, sehingga memerlukan pendingin. Hasil reaksi berupa phenyl ethyl

    alcohol,benzene,ethylen oxide, toluene dan air akan dipisahkan dengan katalis AlCl3 dalam rotary drum vacum filter. Hasil pemisahan yang berupa padatan adalah AlCl3

    dan akan dikembalikan kedalam reaktor sedangkan yang berupa cairan yaitu phenyl

    ethyl alcohol,benzene,ethylen oxide, toluene dan air akan dipisahkan menggunakan

    decanter. Hasil bawah dekanter berupa air, ethylen oxide, benzene dan phenyl ethyl

    alcohol diolah ke unit pengolahan lanjut (UPL) sedangkan hasil atas dekanter berupa

    phenyl ethyl alcohol dan benzene akan diumpankan kedalam menara distilasi untuk

    memurnikan produk phenyl ethyl alcohol sebagai hasil bawah dengan kemurnian

    99% dan hasil atas menara distilasi berupa benzene akan dikembalikan kedalam

    reaktor. Kebutuhan air total sebanyak 51.820,50 liter/jam dengan kebutuhan air make

    up sebesar 5.160,93 liter/jam untuk utilitas pabrik phenyl ethyl alcohol yang

    diperoleh dari Sungai Serayu dan kebutuhan listrik sebesar 115 KW.

    Dari perhitungan evaluasi ekonomi diperoleh modal tetap sebesar US$

    11,358,134 + Rp 59.493.261.312,- ,modal kerja sebesar Rp. 208.805.543.936,-,biaya

    operasi sebesar Rp. 375.633.149.952,00, ROI sebelum pajak sebesar 65,81 %, ROI

    sesudah pajak 32,9 %, POT sebelum pajak 1,3 tahun, POT sesudah pajak 2,2 tahun,

    BEP sebesar 42,8 %, SDP sebesar 29,3 % dan DCFR sebesar 38,5%. Berdasarkan

    evaluasi ekonomi ini maka pabrik phenyl ethyl alcohol dari ethylene oxide dan

    benzene layak untuk dipertimbangkan.

  • BAB I

    PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang

    Indonesia merupakan Negara berkembang yang diharapkan mampu bersaing

    dengan negara-negara industri lain di dunia. Peningkatan yang sangat pesat baik

    secara kualitas maupun kuantitas juga terjadi dalam industri kimia. Oleh karena itu

    untuk masa yang akan datang, industri kimia khususnya, perlu dikembangkan agar

    tidak selalu bergantung pada negara lain.

    Phenyl Ethyl Alcohol (C8H10O) merupakan salah satu produk kimia hasil

    produksi antara (intermediate) yang sangat komersial untuk bahan baku industri

    pembuatan parfum yang cukup potensial. Disamping itu Phenyl Ethyl Alcohol (PEA)

    juga dapat digunakan sebagai bahan pembuatan kosmetik , sabun, bahan pengawet,

    anti bakteri dan lain sebagainya.

    Perkembangan setelah tahun 1900 permintaan kebutuhan PEA terus

    meningkat. Kebutuhan yang semakin bertambah tersebut maka perlu dilakukan

    pengembangan- pengembangan dalam proses pembuatan PEA untuk meningkatkan

    hasil dan mutu produk yang lebih baik.

    Pendirian pabrik PEA sangat tepat, karena dapat memberikan dampak positif

    dalam segala bidang, antara lain dibukanya lapangan kerja baru, sehingga dapat

    menyerap tenaga kerja dan mengurangi tingkat pengangguran di Indonesia.

    Disamping itu untuk memenuhi kebutuhan pasar didalam negeri dan diluar negeri

    yang diharapkan dapat meningkatkan devisa negara.

    B. Prospek Pasar

    1. Penentuan Kapasitas Produksi

    Data statistik dalam 8 tahun terakhir menunjukan bahwa kebutuhan PEA

    dalam negeri terus meningkat. Hal ini sesuai dengan data dari Biro Pusat Statistik .

    Data impor Phenyl Ethyl Alkohol dapat dilihat pada tabel 1.1 dihalaman berikut :

  • Tabel 1.1 Data Impor Phenyl Ethyl Alkohol

    Tahun Kapasitas (kg/tahun)

    2002 1.780.920

    2003 1.206.194

    2004 2.240.600

    2005 2.159.774

    2006 2.920.712

    2007 5.152.176

    2008 6.327.182

    2009 10.671.832

    (Sumber:Badan Pusat Statistik)

    Tabel 1.1 dapat dibuat grafik seperti pada gambar 1.1 dibawah ini:

    Gambar 1.1 Grafik impor Phenyl Ethyl Alkohol

  • Berdasarkan gambar 1.1 dapat dilihat bahwa permintaan Phenyl Ethyl Alkohol

    semakin meningkat. Kebutuhan Phenyl Ethyl Alkohol untuk tahun 2019 dapat

    diperkirakan dengan cara ekstrapolasi hasilnya 58.462.982 kg/tahun. Untuk

    memenuhi kebutuhan pasar dalam negeri maka diambil kapasitas 60.000 ton/tahun

    dan sisanya untuk diekspor.

    C. Lokasi Pabrik

    Lokasi pabrik sangat berpengaruh terhadap kelangsungan suatu pabrik, maka

    dalam menentukan tempat berdirinya perlu didasarkan pada perhitungan yang matang

    sehingga menguntungkan perusahaan baik dari segi teknik maupun segi ekonominya.

    Lokasi yang dipilih untuk Pabrik Phenyl Ethyl Alkohol ini adalah di Cilacap, Jawa

    Tengah, yang diharapkan dapat memberikan keuntungan yang sebesar-besarnya.

    D. Tinjauan Pustaka

    a. Tinjauan Berbagai Proses

    Phenyl Ethyl Alcohol (PEA) adalah

Recommended

View more >