ulcus pedis pada diabetes

Download Ulcus Pedis Pada Diabetes

Post on 11-Oct-2015

40 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

laporan

TRANSCRIPT

BAB IPENDAHULUAN1.1 DefinisiDiabetes mellitus merupakan suatu sindroma klinis kelainan metabolik, ditandai oleh adanya hiperglikemia yang disebabkan oleh defek sekresi insulin, defek kerja insulin atau keduanya. Bila tidak ditangani dengan baik, diabetes mellitus menyebabkan berbagai komplikasi termasuk kaki diabetes. Penyandang diabetes mellitus memiliki potensi besar terjadinya gangguan pada sel dan semua tingkatan anatomik. Manifestasi komplikasi kronik dapat terjadi pada pembuluh darah kecil (mikrovaskuler) hingga pembuluh darah perifer (tungkai bawah).

Kaki diabetes merupakan komplikasi kronik diabetes mellitus yang paling ditakuti. Hasil pengelolaan kaki diabetes sering mengecewakan baik bagi dokter pengelola, keluarga maupun penderita itu sendiri karena berakhir dengan kecacatan atau kematian. RSUPN dr. CiptoMangunkusumo mencatat bahwa sebanyak 14,3% pasien meninggal dalam setahun pasca amputasi dan sebanyak 37% akan meninggal 3 tahun pasca amputasi.()1.2Epidemiologi dan EtiologiMenurut laporan WHO tahun 2000, sekitar 171 juta penduduk di seluruh dunia menderita diabetes mellitus dan diperkirakan akan meningkat hingga 366 juta penderita pada tahun 2030. Hal ini akan membebani biaya pengobatan diabetes sekitar $US 132 milyar dolar Amerika untuk kasus di Amerika saja.()Kaki diabetes di Indonesia Banyak faktor etiologis yang dapat memicu terjadinya diabetes mellitus. sendiri dibagi menjadi dua jenis yaitu diabetes tipe 1 (apabila tubuh tidak menghasilkan insulin sama sekali) dan diabetes tipe 2 (apabila tubuh tidak menghasilkan insulin yang mencukupi atau menghasilkan insulin yang mencukupi namun tidak mampu menggunakannya secara efektif akibat faktor resistensi reseptor insulin). Faktor yang menyebabkan timbulnya diabetes tipe 1 adalah kerusakan sel beta di pankreas oleh faktor imun tubuh sendiri, faktor genetik dan faktor pemicu dari lingkunngan misalnya infeksi dan stress. Diabetes tipe 2 memiliki faktor predisposisi berupa obesitas, umur, kurangnya aktivitas fisik & ras (African American, Native American, Hispanic and Asian/Pacific Islander).1.3PatofisiologiKaki diabetik bisa terjadi karena dua mekanisme yaitu adanya angiopathy dan neuropathy. Pada pasien diabetes manifestasi penyakit pembuluh darah (angiopathy) berupa kalsifikasi dan penyempitan pembuluh darah. Kadar glukosa yang tinggi (hiperglikemia) ternyata mempunyai dampak negatif yang luas bukan hanya terhadap metabolisme karbohidrat, tetapi juga terhadap metabolisme protein dan lemak yang dapat menimbulkan pengapuran dan penyempitan pembuluh darah (aterosklerosis), mengakibatkan sirkulasi darah yang kurang baik, pemberian makanan dan oksigenasi kurang dan mudah terjadi penyumbatan aliran darah terutama daerah kaki. Hal ini yang menyebabkan luka pada penderita diabetes mellitus sulit sembuh.Neuropathy merupakan kerusakan sistem saraf baik saraf motorik, sensorik dan autonom. Manifestasi pada kelainan motorik ditandai dengan adanya hammertoe, claw toe deformity, prominent metatarsal head dan charcot joint. Gangguan sensorik ditandai dengan menurunanya sensasi sensorik (raba, nyeri, panas, tekan). Kerusakan pada syaraf otonom mengakibatkan anhidrosis (memicu kulit kering) dan perubahan aliran darah pada kaki sehingga proses infeksi mudah terjadi.()BAB II

LAPORAN KASUS2.1Identitas PasienNama: Ny. Yeni ManoeJenis Kelamin: Perempuan

Umur: 50 tahun

Alamat: Pukdale Kupang TimurAgama: ProtestanNyerPekerjaan: Ibu rumah tangga

Status: Sudah menikah

MRS: 24 September 2013

Pembiayaan: Jamkesmas

2.2Anamnesis (Autoanamnesis) tanggal 28 September 2013Keluhan utama :

Nyeri pada luka telapak kaki kiri sejak 9 hari sebelum masuk rumah sakitRiwayat Penyakit Sekarang :

Luka pada telapak kaki kiri dialami 6 hari sebelum masuk rumah sakit. Ukuran luka kurang lebih 10x10cm. Tepi ireguler, batas tegas, ada bengak, nanah, darah dan nyeri. Luka bermula dari pecahnya benjolan berisi cairan pada telapak kaki (mata ikan) yang sudah mulai dirasakan sejak 19 hari sebelum masuk rumah sakit. Benjolan mula mula berukuran kecil, tidak nyeri dan makin membesar hingga kurang lebih 5x5cm saat pecah. Nyeri mulai timbul setelah pecah. Pasien tetap dirawat di rumah namun luka tidak sembuh-sembuh dan makin bertambah nyeri. Nyeri dirasakan seperti ditusuk tusuk dan menjalar ke seluruh bagian kaki. Nyeri tidak hilang timbul. Nyeri bertambah hebat dengan kontak dan tidak ada kondisi tertentu yang memperingan nyeri. Dua hari sebelum masuk rumah sakit pasien mengalami demam hilang timbul, menggigil dan keringat. Pasien dibawa ke IGD Prof. Johannes dengan suhu 39,30C. Keadaan luka waktu masuk IGD ada nanah, merah, bengkak dan panas. Keluhan lain seperti pusing pusing, sakit kepala, penglihatan kabur, telinga nyeri atau berdengung, pilek, sesak napas, batuk batuk, mual, muntah, nyeri perut, badan lemas tidak ada. Baju dan celana longgar/ penurunan berat badan tidak dirasakan. Kram kram pada sendi ada mulai dirasakan sejak luka pada kaki 6 hari sebelum masuk rumah sakit. Buang air kecil tidak ada keluhan. Nyeri saat berkemih tidak ada. Buang air besar tidak ada keluhan.Riwayat Penyakit Dahulu :

Baru pertama dialamiRiwayat Keluarga :Tidak diketahui keluarga yang memiliki riwayat darah tinggi, jantung dan penyakit gulaRiwayat Kebiasaan :

Pasien tidak mengkonsumsi obat-obat tertentu sehari-hari

Pasien tidak merokok, minum alkohol tidak ada, sirih pinang tidak adaPasien mengaku tidak memiliki alergi terhadap makanan tertentu atau alergi kontak terhadap barang barang tertentu.Pasien makan 2-3 kali sehari. Mengaku sering lapar dan biasa makan 3 piring saat pagi. Kebiasaan ini sudah dialami lebih dari 5 tahun lalu.2.3Pemeriksaan Fisik (28 September 2013)Kesadaran: Compos Mentis GCS E4V5M6Tanda vital: Tekanan darah = 100/60 mmHg

Nadi = 88 x/menit, regular kuat angkat

Suhu = 36,5 0C

Frek. Napas = 20 x/menit

Antropometri: BB = 60kg TB = 155cm Indeks Massa Tubuh: 24.97 (oveweight)Kepala

: Rambut hitam, bergelombang, tidak mudah dicabut, kebotakan tidak ada Mata: Sklera ikterik (-/-), konjungtiva anemis (-/-), pupil isokor 3mm/3mm, reflek cahaya langsung (+/+) dan tidak langsung (+/+)Telinga: Sekret (-/-), nyeri tekan mastoid (-/-), deformitas daun telinga (-/-)Hidung: Tanda-tanda deformitas (-/-), sekret (-/-), deviasi septum (-/-)Mulut: Mukosa bibir lembab, Merah muda. Perdarahan gusi tidak ditemukan, faring tidak hiperemis, leher tidak ada nyeri tekan, T1/T1Leher: pembersaran kelenjar getah bening (-), Struma (-), Trakea letak di tengah, JVP = R+0cmH2OPulmo anterior:

Inspeksi: Pergerakan napas simetris, penggunaan otot bantu napas (-/-), tidak terlihat adanya jejas dan tanda peradangan

Palpasi: Krepitasi (-), nyeri tekan (-), taktil fremitus d=sPerkusi: sonor di seluruh lapangan paruAuskultasi: vesikuler +/+, rhoncy (-/-), wheezing (-/-)Pulmo posterior :

Inspeksi: pergerakan napas simetrisPalpasi: Krepitasi (-), nyeri tekan (-), taktil fremitus d=sPerkusi: sonor di seluruh lapangan paruAuskultasi: vesikuler +/+, ronchy (-/-), wheezing (-/-)Cor:

Inspeksi: ictus cordis tidak terlihat

Palpasi: ictus cordis tidak teraba

Perkusi:

Batas jantung kanan: ICSII parasternal dekstra sampai ICSIV parasternal dekstraBatas jantung kiri: Pinggang jantung ICSIII parasternal sinistra

Apeks jantung ICSV midklavikula sinistra

Auskultasi: S1/S2 tunggal regular, murmur (-), gallop (-)

Abdomen:

Inspeksi: perut cembung, supel, striae (+)

Auskultasi: bising usus 12x/menit, kesan normal, metallic sound (-)Palpasi: supel, nyeri tekan (-), tidak teraba pembesaran hepar & lien

Perkusi: tympani pada seluruh abdomen, liver span 12cm

Ekstremitas: akral hangat, CRT