referat tuli konduksi.doc

Download REFERAT TULI KONDUKSI.doc

Post on 23-Oct-2015

82 views

Category:

Documents

12 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

PENDAHULUANIndera pendengaran merupakan indera yang sangat penting bagi kehidupan. Pentingnya kesehatan indera pendengaran sebagai salah satu faktor yang mempunyai peranan dalam meningkatkan mutu sumber daya manusia. Selain itu juga dapat mempengaruhi kemampuan pemikiran dan ketrampilan seseorang. Sehingga apabila terjadi ketulian maka akan terjadi penurunan dari kualitas hidup seseorang.Berdasarkan survei Multi Center Study di Asia Tenggara, indonesia termasuk 4 negara dengan prevalensi ketulian yg cukup tinggi, yaitu 4,6%, sedangkan 3 negara lainnya yakni Sri Lanka (8,8%), Myanmar (8,4%), dan india (6,3%). Walaupun bukan yang tertinggi, tetapi prevalensi 4,6% tergolong cukup tinggi sehingga dapat menimbulkan masalah sosial di tengah masyarakat (Anonymous.2004).Secara garis besar ketulian dibagi menjadi dua. Ketulian dibidang konduksi atau disebut tuli konduksi dimana kelainan terletak antara meatus akustikus eksterna sampai dengana tulang pendengaran stapes. Tuli di bidang konduksi ini biasanya dapat ditolong dengan memuaskan, baik dengan pengobatan atau dengan suatu tindakan misalnya pembedahan. Tuli yang lain yaitu tuli persepsi (sensori neural hearing-loss) dimana letak kelainan mulai dari organ korti di koklea sampai dengan pusat pendengaran di otak. Tuli persepsi ini biasanya sulit dalam pengobatannya. Dari 2 jenis ketulian tersebut tuli konduksi merupakan masalah kesehatan yang sering ditemukan dalam masyarakat (Mansjoer A.2001)Dari uraian diatas didapatkan suatu masalah yaitu bagaimanakah mengenali karakteristik dari tuli konduksi yang meliputi definisi, etiologi, patofisiologi, gejala dan tanda, diagnosis, terapi, dan prognosisnya. Karena dengan pemahaman yang baik mengenai tuli konduksi maka penanganan terhadap tuli konduksi lebih mudah dilakukan daripada penanganan tuli persepsi.Diharapkan dari pembuatan referat ini dapat menambah ilmu THT terutama tentang pengetahuan dan pemahaman Tuli konduksi bagi saya sendiri dan para pembaca, dan diharapkan nantinya dapat diterapkan di lapangan ketika memasukki dunia praktek kedokteran. Selain itu referat ini digunakan sebagai syarat kepaniteraan klinik di Poli THT RSD Jombang.PEMBAHASAN

Definisi

Tuli konduksi adalah gangguan hantaran suara yang disebabkan oleh kelainan atau penyakit di telinga luar dan telinga tengah (Soetirto dkk, 2001)Anatomi dan Fisiologi

Anatomi telinga

Telinga terletak di dalam tulang temporal. Secara anatomis telinga dibagi menjadi 3 bagian yaitu telinga luar, telinga tengah dan telinga dalam. Telinga luar meliputi daun telinga sampai membran timpani, yang menjadi pembatas antara dunia luar dengan rongga telinga tengah. Pada telinga tengah terdapat tuba eustachius yang menghubungkan telinga tengah dengan nasofaring di rongga mulut.Fungsi tuba eustachius adalah sebagai ventilasi agar tekanan di rongga telinga sama dengan tekanan udara luar, tuba ini juga merupakan penghalang masuknya kuman dari nasofaring ke telinga tengah. Secara normal tuba dalam keadaan tertutup. Tuba ini baru terbuka ketika mengunyah, menelan atau menguap.

Di telinga tengah juga terdapat tiga tulang pendengaran yang saling bersambungan dan menghubungkan gendang telinga dan koklea di telinga dalam. Koklea merupakan tujuan akhir getaran suara sebelum diteruskan melalui yaraf pendengaran dan keseimbangan ke otak (Patrick J. 2002).

Gambar 2.1

Sumber: http://www.nlm.nih.gov.Fisiologi pendengaran

Gelombang suara diterima oleh daun telinga dan melaui liang telinga diteruskan ke gendang telinga. Pars tensa akan bergetar karena gelombang suara tersebut yang kemudian akan diteruskan melalui maleus dan inkus ke stapes. Kaki stapes yang berartikulasi dengan foramen ovale yang mana di bawah foramen ovale tersebut terletak utrikulus dan sakulus yang dikelilingi oleh perilimf. Gerakan kaki stapes akan menyebabkan gelombang yang menggerakkan endolimf. Gerakan ini akan merrangsang sel rambut koklea dan dari sel-sel ini rangsangan berjalan melalui serabut syaraf , dari syaraf akustikus ke korteks pendengaran pada girus temporalis superior di kedua sisi otak (Boies.1997).Etiologi

Penyebab dari tuli konduksi, misalnya Penyakit telinga luar, terdiri dari Atresia liang telinga, Sumbatan oleh serumen, Otitis eksterna sirkumskripta

Dan Osteoma liang telinga Sedangkan pada Penyakit telinga tengah, terdiri dariSumbatan tuba eustachius, Otitis media, Otosklerosis, Timpanosklerosis, Hemotimpanum, Dislokasi tulang pendengaran (Mansjoer A.2001).Dari hasil penelitian yang dilakukan oleh Maharjan dkk tahun 2009 di Teaching Hospital, Sinamangal, Nepal dengan penelitian yang berjudul Observation of hearing loss in patients with chronic suppurative otitis media tubotympanic type didapatkan hasil, bahwa terdapat hubungan yang signifikant antara otitis media supuratif dengan terjadinya tuli konduksi, ini terlihat dari hasil penelitian, bahwa sebanyak 119 telinga dari 100 pasien mengalami perforasi membran tympani, dengan 72 telinga yang mengalami perforasi MT yang luas yang terbagi pada 4 quadran menunjukkan tuli konduksi berat, 45 telinga mengalami tuli konduksi sedang, 22 telinga mengalami tuli konduksi sedang ringan, dan 2 telinga mengalami tuli konduksi ringan. Sedangkan pada pasien dengan perforai kecil pada 1 quadran menujukkan sedikit penurunan pendengaran.

Dari penelitian ini pula di dapatkan hasil bahwa perforasi dibagian posterior yang paling banyak menyebabkan tuli konduksi. Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat hubungan antara luasnya perforasi MT dengan terjadinya tuli konduksi.

Gambar 2.2

Sumber http://www.medicastore.comPenelitian lain yang dilakukan oleh C. Yuniardi 2007 pada peneliannya yang berjudul Pengaruh serumen obsturan terhadap gangguan pendengaran

(studi kasus pada siswa kelas v sd di kota semarang), ditemukan siswa dengan serumen obsturan pada telinganya sebanyak 104 (21,4%) siswa, siswa dengan gangguan pendengaran sebanyak 30 (6,2%). Sebanyak 30 siswa yang mengalami gangguan pendengaran 26(5,3%) siswa diantaranya dengan conductive hearing loss (CHL) ringan, dan 4(4,7%) siswa dengan CHL sedang (Yuniardi C.2010).PatofisiologiTuli konduksi terjadi bila ada sesuatu bendungan yang menghalangi proses hantaran gelombang suara, bendungan ini bisa bermacam-macam seperti serumen, infeksi, kerusakan membran timpani maupun kerusakan tulang pendengaran (Soepardi.2001). Gejala dan Tanda

Gejala yang utama adalah adanya penurunan pendengaran dimana Penurunan pendengaran tersebut dapat disertai dengan gejala-gejala lain sesuai dengan penyebab tuli konduksi itu sendiri seperti rasa gatal, nyeri, buntu, tinitus, othorea, dll.Dari pemeriksaan didapatkan tanda-tanda adanya kelainan pada telinga luar dan tengah seperti serumen pada MAE, furunkel, atresia liang telinga,perforasi membran timpani dll (Antonelli.2003). Diagnosis

Diagnosis Tuli konduksi dapat ditegakkan melalui, Anamnesa, pemeriksaan fisik, tes suara bisik, tes pendengaran dengan garputala, tes pendengaran dengan audiometri.Caranya ialah dengan membisikkan kata-kata yang dikenal penderita dimana kata-kata itu mengandung huruf lunak dan huruf desis. Lalu diukur berapa meter jarak penderita dengan pembisiknya sewaktu penderita dapat mengulangi kata-kata yang dibisikan dengan benar. Pada orang normal dapat mendengar 80% dari kata-kata yang dibisikkan pada jarak 6 s/d 10 meter. Apabila kurang dari 5 - 6 meter berarti ada kekurangan pendengaran. Apabila penderita tak dapat mendengarkan kata-kata dengan huruf lunak, berarti tuli konduksi. Sebaliknya bila tak dapat mendengar kata-kata dengan huruf desis berarti tuli persepsi (Patrick J.2002).Tes Pendengaran kualitatif dengan garpu tala. Salah satunya adalah Tes Rinne untuk membandingkan hantaran melalui dan hantaran melaui tulang pada telinga yang diperiksa. Caranya yaitu penala digetarkan, tangkainya diletakkan di prosesus mastoid, setelah tidak terdengar penala dipegang di depan telinga kira-kira 2 cm. Bila masih terdengar disebut rinne positif, bila tidak terdengar disebut rinne negatif. Hasil tes Rinne pada penderita tuli konduksi adalah Negatif . Ada juga Tes Weber untuk membandingkan hantaran tulang telinga kiri dengan telinga kanan. Caranya adalah Penala digetarkan dan tangkai penala diletakkan di garis tengah kepala, apabila bunyi penala lebih terdengar keras pada salah satu telinga disebut lateralisasi ke telinga tersebut. Bila tidak dapat dibedakan ke arah telinga mana bunyi terdengar lebih keras disebut tidak ada lateralisasi. Hasil tes Weber pada penderita tuli konduksi adalah lateralisasi ke telinga yang sakit (Mulyarjo.1998).

Selain itu Tes Schwabach untuk membandingkan hantaran tulang orang yang diperiksa dengan pemeriksa yang pendengarannya normal. Penala digetarkan, tangkai penala diletakkan pada prosesus mastoideus sampai tidak terdengar bunyi. Kemudian tangkai penala dipindah ke prosesus mastoideus pemeriksa. Bila pemeriksa masih mendengar disebut schwabach memendek, bila pemeriksa tidak dapat mendengar, pemeriksaan diulang dengan meletakkan penala pada prosesus mastoideus pemeriksa dulu, bila pasien masih dapat mendengar bunyi disebut schwabach memanjang dan bila pasien dan pemeriksa sama-sama mendengarnya disebut schwabach sama. Hasil tes Schwabach pada penderita tuli konduksi adalah memanjang (Soepardi.2001)Test pendengaran kuantitatif dengan menggunakan Audiometri. Hasil Interpretasi audiogram menunjukkan tuli konduksi bila ambang hantaran tulang lebih baik dari ambang hantaran udara sebesar 10 db atau lebih dan Nilai hantaran tulang normal. 250 500 1000 2000 4000 8000

10

0BC

10

20

30

40AC

50

60

70

Ambang hantaran tulang normal dan ambang hantaran udara yang berkurang khas tuli konduksi. Penatalaksanaan dan Terapi

Penatalaksanaan dan terapi utama tuli konduksi adalah dengan mengata