ppt 3 teori- teori 2.pptx

Download PPT 3 TEORI- TEORI 2.pptx

Post on 12-Jan-2017

222 views

Category:

Documents

8 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

Teori Belajar

Teori KognitifJean Piaget (1896-1980). Teori kognitif Piaget menjelaskan bahwa anak dapat membangun pemahaman mengenai dunia mereka secara aktif, dan melalui empat tahap perkembangan kognitif (Santrock 2007)

Teori Kognitif :Berfokus pada proses berpikir dan perilaku Meliputi Teori Organismik dan Teori Mekanisme

Sudut pandang kognitif (cognitive perspective), :

Tahapan kognitif Piaget.Perkembangan kognitif Vigotsky.Pendekatan Pemrosesan Informasi dan Neo Piagetian

Teori tahapan kognitif Piaget Penekanannya pada proses mental. Mengambil sudut pandang organismik Perkembangan kognitif sebagai hasil upaya anak-anak untuk memahami dan bertindak di dunia mereka. setiap tahapan muncul melalui tiga proses yang saling terkait: organisasi, adaptasi dan equilibrasi

Piaget mengunakan metode klinis dalam penelitian terhadap tahap-tahap perkembangannya.Mengabungkan pengamatan dengan pertanyaan yang fleksibel Perkembangan kognitif dimulai dari kemampuan bayi beradaptasi dengan lingkungan seperti mencari puting susu.

Pertumbuhan kogintif Piaget: Organisasi Organisasi adalah kecenderungan untuk menciptakan struktur kognitif yang kompleks, yang mengikut sertakan banyak citra kenyataan yang akurat atau 'skema SkemaPola perilaku yang teratur yang digunakan untuk berpikir dan bertindak dalam situasi. Seiring perkembangan skema menjadi complex ContohBayi menghisap putting susu, botol dan jempol

Pertumbuhan kogintif Piaget: AdaptasiAdaptasi merupakan : cara anak menangani informasi baru dengan mempertimbangkan hal-hal yang sudah mereka ketahui. Adaptasi muncul dalam 2 proses: Asimilasi Akomodasi

. Asimilasi: memasukkan informasi-informasi baru dan mengabungkan ke struktur kognitif yang sudah ada

. Akomodasi : Merubah struktur kognitif seorg agar sesuai dengan informasi baru

- Tahap asimilasi dan akomodasi harus seimbang (balanced). Upaya untuk seimbang dan stabil ( Equalibration)

Tahap Perkembangan kognitif PiagetTahap sensorimotor (Sensori motor stage), yang terjadi dari lahir hingga usia 2 tahun,

Tahap praoperasional (preoperational stage), yang terjadi dari usia 2 hingga 7 tahun,

Tahap operasional konkrit (concrete operational stage), yang berlangsung dari usia 7 hingga 11 tahun,

Tahap operasional formal (formal operational stage), yang terlihat pada usia 11 hingga 15 tahun

Teori kognitif sosial-Budaya. VygotskyLev Vygotsky (Psikolog, Rusia (1896-1934): Menekankan interaksi aktif anak dengan lingkungan sosial Anak secara aktif akan menciptakan pengetahuannya sendiri Zona proximity development Scaffolding

ZONE PERKEMBANGAN PROKSIMALVygotsky: anak akan jauh lebih berkembang jika berinteraksi dengan orang lain. Anak-anak tidak akan pernah mengembangkan pemikiran operasional formal tanpa bantuan orang lain.

ZPD menitikberatkan ZPD pada interaksi sosial akan dapat memudahkan perkembangan anak. Ketika siswa mengerjakan pekerjaanya di sekolah sendiri, perkembangan mereka kemungkinan akan berjalan lambat.

KONSEP SCAFFOLDINGScaffolding merupakan suatu istilah yang ditemukan oleh seorang ahli psikologi perkembangan-kognitif, yakni suatu proses yang digunakan orang dewasa untuk menuntun anak-anak melalui zona perkembangan proksimalnya.

Berusaha menjelaskan perkembangan kognitif dengan menganalisis berbagai proses yang tercakup dalam persepsi dan penanganan informasi. (persepsi, storage, dan retrieval)

Membantu anak menyadari berbagai proses mentalnya, dalam peningkatan strategi

Digunakan untuk menguji, mendiagnosis, dan menyelesaikan masalah belajar.Pendekatan Proses Informasi

Pendekatan Proses Informasi: Computer-Based ModelsMenyimpulkan apa yang terjadi antara rangsangan dan responSering menggunakan bagan alur untuk menentukan langkah-langkah pengolahan yang harus digunakan

Pendekatan Proses Informasi: Teori Neo-Piagetian Menanggapi kritik terhadap teori PiagetFokus pada konsep tertentu, strategi, dan keterampilan yang spesifik

Perkembangan dapat dipahami hanya dalam konteks sosial

Memandang individu sebagai entitas yang tidak dapat dipisahkan dengan lingkungan.Pendekatan Kontekstual

Urie Bronfenbrenner:Menjelaskan berbagai pengaruh interaksi yang mempengaruhi perkembangan seseorg

Mengidentifikasi konteks yang mendorong pertumbuhan atau perkembangan (rumah, kelas, lingkungan)

Urie Bronfenbrenner ( biological Theory). Menjelaskan berbagai cakupan yang saling berinteraksi dan saling memengaruhi. 5 sistem kontekstual menurut Bronfenbrenner:Mikrosistem (microsystem)Mesosistem (mososystem) Ekosistem (exosystem) Makrosistem (macrosystem) Kronosistem (Chronosystem)

Berbagai desain penelitian perkembangan Penelitian longitudinal ( longitudinal study); peneliti melakukan penelitian pada orang atau kelompok yang sama, lebih dari sekali dan berlangsung pada waktu yang lama. Penelitian crosectional; data dikumpulkan dari orang orang dengan usia yang berbeda, pada waktu yang sama Penelitian sequential : data dikumpukan dari sampel cross sectional atau longitudinal

Kode Etik PenelitianTiga prinsip dasar dalam etika penelitianKemanfaatan (beneficence)Berorientasi pada kepentingan anak (subjek penelitian) dan meminimalkan bahayaPeneliti harus menghormati kemandirian subjek penelitian. Anak menentukan apakah ia bersedia untuk menjadi subjek penelitian atau tidak. Prinsip keadilan ,penyertaan kelompok yang beragam, dengan kesensitifan terhadap dampak apapun yang mungkin diakibatkan oleh penelitian.