potret bali (ornamen)

Download Potret Bali (Ornamen)

Post on 16-Mar-2016

221 views

Category:

Documents

5 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

This is a gallery of photos to friends who are members of the group 'Potret Bali' held at Facebook Just to share about culture.

TRANSCRIPT

  • Maret 2013

    Edisi 28

    Ini merupakan galeri dari foto teman-teman yang tergabung dalam grup Potret Bali yang diadakan di Facebook

    Hanya sekadar untuk berbagi.

    Ornamen

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |2

    Sejak 2011

    Igb Adi PerbawaNyoman Martawan

    Ide :Igb Adi Perbawa

    Widnyana Sudibya

    Layout :Nyoman Martawan

    Tidak diizinkan menggunakan foto-foto yang ada di sini kecuali atas persetujuan pemiliknya. Pemilik foto memiliki hak penuh atas fotonya.

    Foto oleh :

    Ini merupakan galeri dari foto teman-teman yang tergabung dalam grup Potret Bali yang diadakan di Facebook.Hanya sekadar untuk berbagi.

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 | 3

    OrnamenMarilah kita panjatkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha

    Esa atas karunianya bagi kita semua.Bali memiliki ornamen-ornamen yang dipajang di semua

    sudut tempat. Terlihat di tembok-tembok, kayu-kayu dan berbagai tempat lainnya yang mungkin kita temui di sepanjang jalan ketika memasuki Bali. Dengan tangan-tangan seniman Bali, ornamen-ornamen ini terlihat begitu indah menghiasi tata wajah Bali. Sehingga menyampaikan pesan bahwa inilah Bali, unik dan memberikan kepuasan seni bagi semua yang pernah dan ada di Bali. Beberapa foto ornamen Bali ada di buku digital ini. Selamat menikmati.

    Saran dan bimbingan selalu diharapkan dari teman-teman semua. Mohon maaf jika terjadi kesalahan-kesalah yang tidak disengaja. (Martawan)

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |4

    Igb Adi Perbawa Tidaklah Bali bila Bali tidak dapat menerima pengaruh budaya asing. Tidaklah Bali bila Bali tidak bisa menghargai budaya asing. Tidaklah Bali bila Bali tidak dapat melestarikan budayanya sendiri. Ini sangat terkait dengan pengaruh asing salah satunya pada nama ornamen-ornamen yang ditemui dalam ukiran Bali. Ada Patra China, Patra Mesir, Karang Gajah, Karang Boma, Karang Sae, Karang Bunga dan lainnya. Itulah pertanda bahwa Bali hingga kini bisa dan masih dapat menghargai-melestarikan apa yang diterima dan dipertahankan, di kembangkan seperti tertera dalam tulisan diatas. salut untuk pencipta, pelaku, pemerhati , penikmat budaya Bali..salam ajeg Bali.........

    Ari Yudiana Ternyata saya harus banyak belajar mengenai mana sebenarnya ornamen-ornamen asli bali, karena sebagian besar ornamen atau patra memiliki nama sesuai asalnya ex : Patra mesir, patra China serta yang lainnya.

    Nyoman MartawanJika berjalan-jalan di sepanjang sudut desa maupun kota Bali tentunya kita akan banyak melihat ornamen-ornamen khas Bali. Baik yang terawat maupun nampak begitu dibiarkan agar terlihat kuno. Keindahan pulau dewata ini tidak terlepas dari bangunan-banguanan dengan ornamen semacam ini. Mungkin inilah yang menjadi satu ciri khas kalau ada di Bali.

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 | 5

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |6

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 | 7

    Budaya Dug-dug Mong di Batuyang, Bali yang dilaksanakan pada tanggal 6 Januari 2013. Ini merupakan budaya sesuhunan yang mengelilingi desa diiringi dengan gambelan kendang dan kemong. Dari suara kendang dan kemong ini konon masyarakat lebih mengenal tradisi ini dengan nama dug-dug mong. Budaya yang adi luhung ini ditujukan untuk menetralisir keadaan desa dari marabahaya dan juga mohon keselamatan dan kesejahteraan dari Yang Kuasa.

    Dari pagi masyarakat sudah mulai berdatangan ke pura untuk menghaturkan bakti. Suasana makin ramai ketika hari sudah semakin siang, tabuh rah (adu ayam) sudah mulai digelar begitu juga suara kul-kul sudah mulai bertalu-talu bakal segera dimulainya tradisi dug-dug mong. Satu persatu tapakan berupa barong dari beberapa pura datang menuju sisi luar Pura Penataran, Desa Batuyang. Setelah semua berkumpul, barong-barong dengan umat mengadakan pecaruan agung kemudian bersiap berkeliling desa. Tapakan berjalan beriringan diikuti warga desa dan di setiap perempatan rombongan berhenti untuk melaksanakan persembahyangan. Setelah waktu sore akhirnya iring-iringan sampai di ujung desa, dilakukan persembahyangan terakhir dan barong-barong kembali ke pura masing-masing. (Nyoman Martawan)

    Budaya Dug-dug Mong

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |8

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 | 9

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |10

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 | 11

  • | edisi Patung | November 2012 |12

    Pentas seni anak-anak di Denpasar, Bali yang dilaksanakan pada tanggal 6

    Januari 2013. Menyaksikan pertunjukkan tari dan tabuh yang dibawakan anak-anak

    memang terasa beda. Anak-anak yang disangka hanya bisa bermain saja ternyata begitu cekatan membawakan pertunjukkan

    dengan bagus. Beberapa tari Bali yang dibawakan seperti Tari Sekar Jempiring,

    Tari Margapati, Tari Sekar Jagat, Tari Merak Angelo dan juga Tari Wirayuda. Disamping

    tari-tarian juga ditampilkan makidung dan juga sekaa baleganjur. (Nyoman Martawan)

    Pentas Seni Anak

  • | edisi Patung | November 2012 | 13

  • | edisi Patung | November 2012 |14

  • | edisi Patung | November 2012 | 15

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |16

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 | 17

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |18

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 | 19

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |20

    Hari Ilmu PengetahuanPersembahyangan Hari Saraswati di

    Pura Tangkas, Klungkung, Bali pada tanggal 12 Januari 2013. Di hari ini dipercaya sebagai hari ilmu pengetahuan, turunnya pengetahuan ke dunia ini. Disetiap sekolah, kampus, tempat pendidikan, perpustakaan dan semua tempat yang berhubungan dengan pendidikan biasanya dilaksanakan upacara keagamaan. Buku-buku dan sarana prasarana pendidikan diupacarai

    diberikan banten. Persembahyangan di pura ini dimulai dari pagi hari sampai malam selama sehari ini. Umat membawa banten ke pura dan melaksanakan bakti. Selesai bersembahyang mereka nunas tirta untuk di bawa ke rumah. Tirta ini kemudian diperciki ke sarana dan prasarana pendidikan yang ada di rumah seperti buku, lontar dan sebagainya. (Nyoman Martawan)

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 | 21

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |22

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 | 23

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |24

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 | 25

    Sanghyang Sampat

    Tari Sanghyang Sampat yang ada di Penebel, Bali pada tanggal 14 Januari 2013. Tari ini dilakukan oleh orang yang kemasukan roh halus dan menarikan sapu lidi (sampat) yang sudah dihias sedemikian rupa. Upacara ritual ini adalah gerakan sapu lidi yang bergerak bebas ke segala arah dan penjuru tempat. Selain sanghyang sampat juga ada tapakan berupa rangda. Dari siang hari pelaksanaan ritual upacara berlangsung diiringi tetabuhan khas Bali. Upacara juga berlangsung ke tepi sungai guna pembersihan secara niskala. Setelah dari sungai tari-tari pun digelar guna penyambutan. Nilai-nilai perjuangan juga ada dalam upacara ini, seperti heroik perjuagan dan juga mengumandangkan lagu-lagu perjuangan.(Nyoman Martawan)

  • | edisi Patung | November 2012 |26

  • | edisi Patung | November 2012 | 27

  • | edisi Patung | November 2012 |28

  • | edisi Patung | November 2012 | 29

  • | edisi Patung | November 2012 |30

  • | edisi Patung | November 2012 | 31

    Mapeed di Bali

    Mapeed menuju Pura Kehen yang ada di Bangli, Bali pada tanggal 17 Januari 2013. Upacara-upacara yang digelar di pura di Bali biasanya dilaksanakan rutin setiap kelipatan enam bulan kalender Bali. Setiap pura memiliki kebiasaan berbeda ada yang setiap 6 bualan sekali setahu, 2 tahun bahkan sampai seratus tahun sekali. Kali ini ibu-ibu berkumpul di bale banjar setempat untuk berjalan bersama-sama menuju pura. Mereka rata menjunjung banten dengan barisan tampak begitu rapi. Sampai di pura dilaksanakan berbagai kegiatan ritual keagamaan sebelum upacara persembahyangan dilaksanakan. Tari rejang dewa juga tampil, selanjutnya dilaksanakan persembahyangan dan selesai sembahyang warga kembali pulang.(Nyoman Martawan)

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |32

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 | 33

  • | edisi Patung | November 2012 |34

  • | edisi Patung | November 2012 | 35

  • | edisi Patung | November 2012 |36

  • | edisi Patung | November 2012 | 37

  • | edisi Patung | November 2012 |38

    Ornamen Karang Boma, Candi Kurung Agung ring Pure Cijantung Jakarta Timur...(Igb Adi Perbawa)

  • | edisi Patung | November 2012 | 39

    BOMA Ornamen boma pada pamedal pura di Sembung, Badung.(Nyoman Martawan)

  • | edisi Patung | November 2012 |40

    ORNAMEN Salah satu ornamen pada pelinggih di Pura Gunung Kawi, Gianyar.(Nyoman Martawan)

  • | edisi Patung | November 2012 | 41

    BOMA Ornamen boma yang ada di pemedal agung Pura Taman, Gianyar.(Nyoman Martawan)

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |42

    ORNAMEN BUNGA Ornamen bun bunga di pintu rumah stil Bali.(Nyoman Martawan)

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 | 43

    ORNAMEN GONG GEDE Ornamen pada gong gede di Pura Kehen, Bangli.(Nyoman Martawan)

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |44

    ORNAMEN Salah satu ornamen di sudut Kota Mengwi, Badung.(Nyoman Martawan)

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 | 45

    ORNAMEN Ornamen pada bale kulkul di Banjar Pande, Badung.(Nyoman Martawan)

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |46

    BANTEN Ornamen pada salah satu banten saat ngerit di Peliatan, Gianyar.(Nyoman Martawan)

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 | 47

    BOMA Ornamen boma yang ada di pemedal agung Pura Sada, Badung.(Nyoman Martawan)

  • | edisi Ornamen | Maret 2013 |48

  • | edisi Ornamen | Ma