ornamen simalungun

Download Ornamen Simalungun

Post on 19-Jan-2016

1.147 views

Category:

Documents

4 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

culture

TRANSCRIPT

UHIR (ORNAMEN) SIMALUNGUN(Digambar ulang oleh Rudi Damanik diambil dari beberapa sumber)

Pada umumnya bangunan-bangunan arsitektur tradisional di Indonesia dilengkapi dengan ornamen khas daerah tersebut bisanya ditempatkan pada bagian pilar, dinding, pintu, jendela dan juga pada nagian interiornya. Disamping itu perlengkapan interior seprti kursi, meja, tempat tidur dan perabotan rumah lainnya juga sering dilengkapi dengan ornamen-ornamen. Ornamen tersebut disamping untuk tujuan keindahan beberapa diantaranya mempunyai maksud dan tujuan yang besifat spriritual sesuai dengan keyakinan yang dianut pada saat itu yaitu animisme.

Demikian juga rumah adat Simalungun yang sering disebut dengan Rumah Bolon yang biasanya ditempati raja-raja pada waktu dulu dilengkapi dengan ornamen-ornamen yang sering disebut dengan istilah uhir, pinar atau gorga. Saat ini diketahui terdapat kurang lebih 30 (tiga puluh) jenis uhir simalungun yang sering digunakan yang masing-masing jenis uhir memiliki makna dan penggunaan yang berbeda-beda. Selain ditemukan pada bangunan juga ditemukan pada alat-alat keperluan, seperti pada Hiou (Kain), Sonduk (Senduk), Bajut Hundul (Anyaman tempat Sirih), Hopuk (Peti penyimpan hiou), Tuldak (Alat tenun), Parborasan (Tempat beras), Parpangiran (Tempat keramas), pada alat-alat musik dan lainnya. Disamping juga terdapat beberapa rajah-rajah (tato) yang sering digunakan pada jaman dahulu sebagai hiasan pada bagian-bagian tubuh manusia sebagai hiasan atau untuk tujuan spiritual (hadatuon). Pada umumnya inspirasi pembuatan uhir simalungun tersebut adalah berasal dari tumbuh-tumbuhan seperti pohon, bunga dan daun-daunan, binatang serta manusia. Warna yang sering digunakan pada uhir tersebut pada umumnya adalah warna merah, hitam, putih dan kuning sesuai dengan bahan pembuat warna yang tersedia pada waktu itu. Untuk membuat warna merah menggunakan bahan sirih (demban), warna putih menggunakan hapur (bahan pelengkap ketika orang memakan sirih), warna hitam menggunakan arang kayu bakar sedangkan warna kuning menggunakan bahan kunyit (huning).

Berikut ini beberapa jenis uhir simalungun yang masih sering digunakan baik untuk ornamen rumah maupun untuk ornamen alat-alat kepeluan tradisional.

IPON IPONMerupakan salah satu ragam hias yang buat pada bagian tepi sebagai pengikat atau penutup hiasan.

SILOBUR PINGGANSilobur Pinggan adalah nama tumbuhan yang merambat dan melilit, sering dijadikan sebagai ramuan untuk racun. Ornamen ini melambangkan sifat tolong menolong.

PINAR MOMBANGMombang adalah pohon besar seperti jati. Gorga ini difungsikan sebagai pengganti Datu/Guru yang berefek keselamatan dan kesehatan.

BUNGA SARUNEISebagai simbol kepatuhan dan kedisiplinan pada hukum dan Undang-Undang yang telah ditetapkan oleh Raja

PINAR BULUNG NI ANDURDURAndurdur adalah tumbuhan menjalar yang dilambangkan sebagai kesetiaan, menepati janji dan memahami kepentingan bersama.

PINAR ASSI ASSIAssi-Assi adalah tumbuhan berkhasiat obat, sehingga ia melambangkan kesehatan.

PINAR APPUL APPULLayaknya Appul-Appul (Kupu-Kupu) yang indah, bersih dan berperan dalam penyerbukan tumbuhan, maka gorga ini menyiratkan makna kebersihan, keindahan dan kebaikan.

PAHU PAHU PATUNDALPahu-pahu patundal adalah Tumbuhan pakis bertolak belakang. Motif pakis banyak kita temukan dalam ragam hias Simalungun. Ini myiratkan persatuan kesatuan yang saling menguntungkan.

HAIL PUTORBerarti mata kail yang berputar, merupakan lambang rezeki, cita-cita bersama dan kemanfaatan.

GUNDUR MANGULAPAGundur Mangulapa berarti Buah Labu Kundur/Bligo yang tumbuh subur. Tangkai dan pucuknya dijadikan hiasan ikat. Sebagai Lambang Ketinggian marwah, kemakmuran, kesuburan dan tangkal binatang berbisa.

GANJO MARDOMPAKGanjo adalah sejenis kepiting, mardompak berarti berhadap-hadapan. Minyiratkan filsafat ketertiban dalam bekerja dan kekuatan yang membawa kemaslahatan.

BUNGA RAYA SAYUR MATUASebagai lambang seia sekata, panjang umur, kekuatan spiritual dan kedewasaan.

BUNGA TABULayaknya bunga tabu (labu) yang tidak berbau, jarang dijadikan hiasan namun tidak seperti bunga lain, jika gugur akan tetap meninggalkan hasil berupa buah yang besar dan bermanfaat.Begitulah filsafat yang diambil dari gorga ini.

PORKIS MANANGKI BAKARSebagai lambang sebuah kerja yang tekun, tidak mudah putus asa, keselamatan dan ketelitian, layaknya semut memanjat bambu kering.

PORKIS MARODORPorkis marodor berarti semut dibuat sebagai hiasan pengapit gorga Suleppat. Ornamen ini dianggap sebagai simbol Haroan (gotong royong) dan kerajinan.

AMBULU NI UAOUDisebut juga Jombut Uaou yang diyakini menjadi simbol kemolekan, keagungan dan menghargai serta menghormati yang patut.

SIHILAP BAJARONGGIMelambangkan sikap kesetia kawanan, saling mengenang dan kharisma. Bajaronggi sendiri adalah tumbuhan lalap yang subur ditanah berair.

BORASPATIBoras pati adalah sejenis kadal. Hiasan ini berbentuk geometris yang dibuat dari bahan ijuk. Boraspati merupakan simbol supranatural untuk penangkal kekuatan gaib.

BODAT MARSIHUTUANBak Kera mencari kutu temannya, inilah lambang gotong royong dan sama bekerja untuk mencapai tujuan.

GATIP GATIPAdalah gorga sebagai simbol penghormatan, keperkasaan dan harga diri. Layaknya Gatip-gatip, sejenis ular kecil berbisa yang kulitnya berbelang merah, hitam dan putih. Dahulu ular ini cukup disegani di huta-huta.

Gorga Suleppat

Rumbak-Rumbak Sinandei

Gorga Hambing Mardugu

Gomal

BOHI BOHIAdalah ukiran wajah manusia sebagai kepala Sambahou (dinding). Melambangkan keramah tamahan, kewaspadaan serta sarat akan muatan supranatural.

Rajah-rajah (tato) Simalungun

Berikut ini adalah rajah-rajah (tato) yang sering digunakan pada jaman dahulu sebagai hiasan pada bagian-bagian tubuh manusia sebagai hiasan atau untuk tujuan spiritual (hadatuon).

Desa Naualuh Tapak Raja Sulaiman.

Rumah Adat Simalungun

Berikut ini adalah contoh rumah adat Simalungun yang sudah dilengkapi dengan ornamen khas Simalungun

Tulisan (aksara) Simalungun

Simalungun juga memiliki tulisan atau aksara sendiri yang disebut surat sapulusiah yang artinya sembilan belas huruf. Dahulu digunakan sebagai alat untuk berkomunikasi dengan surat atau untuk menuliskan mantera-mantera. Media yang digunakan untuk menulis adalah bambu atau daun.

Uhir Simalungun - 1