MPP (kualitatif)

Download MPP (kualitatif)

Post on 28-Sep-2015

11 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

metode penelitian politik

TRANSCRIPT

<ul><li><p>Kamis, 04 September 2014 </p><p> Halo, seperti biasa kalo mata kuliah yang ada Miss Ananya pasti pertemuan </p><p>pertama bahas soal kontrak pembelajaran dan ujung-ujungnya suruh bikin diari lagi, </p><p>lagi, dan lagi. Well, gue mulai aja hari ini dengan bacaan basmallah, gue masuk di </p><p>semester 5 itu berarti gue ngga boleh kebanyakan main dan harus belajar lebih lagi </p><p>biar ip gue naik. Gue tau Miss Ana pasti bosen karena setiap tulisan diari pertemuan </p><p>pertama isinya cuma ngeluh soal ip kemaren terus bilang gue musti naikin ip di </p><p>semester ini hahahaa, benerkan miss? Iyain aja deh. </p><p> Gue mulai cerita soal tadi di kelas, pertama-tama Miss Ana ngeluh soal </p><p>mahasiswa yang ngulang MPP2 selalu banyak dan kalo kelasnya di laboratorium </p><p>politik nggak akan cukup soalnya mahasiswanya yang ngambil ada dua kali lipat </p><p>tempat duduk di laboratorium politik. Miss Ana juga ngasih tau kalo kebanyakan </p><p>nilai yang ngambil MPP2 itu kebanyakan C D E itu aja udah dikasih tambahan nilai </p><p>10 tapi tetep aja dapetnya masih C D E, gue jadi takut dapet C tapi semoga aja gue </p><p>dapet A ya, amiiiin tapi dalam sejarah gue, gue ngga pernah mata kuliahnya Miss </p><p>Ana dapet A, entah karena gue emang bego atau mata kuliahnya yang sulit, tapi </p><p>sebenernya kalo ditekuni baik-baik kayanya gue bisa dapet A, gue yakin asalkan </p><p>gue bisa ngalahin rasa males gue. Oke mulai dari hal kecil, gue sekarang musti rajin </p><p>nulis diari, rajin baca buku referensi, rajin kuliah, dan kudu konsen pas lagi kuliah. </p><p>Sebenernya gue punya metode buat mata kuliah Miss Ana kali ini, gue pengen baca </p><p>dulu terus diskusi gitu sama kaka angkatan sebelum kuliahnya Miss Ana biar </p><p>mudeng pas kuliah, semoga aja ini bukan cuma wacana gue dan bakal gue lakuin </p><p>dengan baik biar dapet A. </p><p> Gue mulai cerita materi aja kali ya, eh sebenernya belum masuk materi si </p><p>cuma flashback aja materi yang dulu pas MPS, Miss Ana tanya apa si bedanya </p><p>Quantitative sama Qualitative? Terus tanya juga siapa yang MPS dapet A, anak-</p><p>anak langsung jawab Rantiiiiiiii, otomatis Miss Ana langsung nanya ke Ranti apa </p><p>beda kuantitatif sama kualitatif. Ranti jawabnya kuantitatif itu mengandung </p><p>paradigma positivisme yang intinya itu itung-itungan terus kalo kualitatif itu </p><p>dekonstruktivisme. Miss Ana nanya gimana maksudnya? Menurut kamu gimana </p></li><li><p>perbedaannya? Lah Ranti ngga jawab terus Miss Ana nanya sama Surya, </p><p>kuantitatif itu generalisasi, terus kalo kuantitatif itu detailnya diperhatikan, banyak </p><p>aspeknya jawab Surya. Miss Ana menambahkan kalo kualitatif itu tingkat </p><p>kedetailan bisa dilihat dari cara pendekatannya. Tapi Miss Ana njelasin lagi nih biar </p><p>makin jelas kalo Quantitative itu berarti Quantity yang berarti jumlah dan deals with </p><p>number, yang berhubungan dengan angka dan being measurement atau bisa diukur </p><p>itu berarti harus eksak. Terus kalo Qualitative itu berarti quality yang deals with </p><p>caracteristic, karakteristik itu bisa sifat, warna, dll. Kualitatif itu konseptual dan </p><p>tidak bisa diukur jadi being describe. Jadi MPP2 nantinya mau bahas apa aja yang </p><p>penting dalam metode kualitatif sampai implikasinya, kata Miss Ana. Kita tidak </p><p>bisa menggunakan kualitatif dengan logika kuantitatif. Abis ngomongin kualitatif </p><p>Miss Ana liat anak yang bukan mahasiswa politik terus Miss Ana bertanya secara </p><p>runtut ke anak itu, sambil becandaan ternyata Miss Ana itu lagi ngasih contoh kalo </p><p>penelitian kualitatif ya gitu musti kepo dan nanyain banyak hal. Contoh aja ada dua </p><p>anak survei ke pantai Kuta yang anak satu seneng liat pantai Kuta dan yang satunya </p><p>lagi berfikir ini bahaya soalnya orang-orang yang bekerja di deket pantai itu hanya </p><p>berjarak berapa meter dan tidak ada semak semak yang melindungi kalau terjadi </p><p>sesuatu gimana? dan bangunannya juga dekat dengan pantai, bahaya kalo begini, </p><p>lah dari dua anak ini yang bisa menjadi penelitian kualitatif adalah anak yang detail </p><p>melihat sesuatu, dan selalu kritis terhadap keadaan sekitar. Lah ini udahan nih </p><p>bahasnya, sekarang kita masuk ke kontrak pembelajaran, ini adalah kontrak </p><p>pembelajarannya: </p><p>1. Penjelasan silabus dan kontrak pembelajaran. </p><p>2. Karakteristik penelitian kualitatif. </p><p>3. Metodologi kualitatif. (tindakan sosial, dll) </p><p>4. Pendekatan penelitian kualitatif. (fenomenologi, biografi, grounded </p><p>research) </p><p>5. Latian pendekatan penelitian kualitatif. </p><p>6. Pendekatan penelitian kualitatif. (etnografi, analisis wacana, content </p><p>analisis, penelitian tindakan) </p></li><li><p>7. Latian pendekatan penelitian kualitatif. (memilih topik, sasaran, teknik </p><p>penentuan, tahap penelitian, teknik analisis data, validasi data) </p><p>8. Pendekatan penelitian kualitatif. (studi kasus, hermeunetika, semiotika) </p><p>9. Latian pendekatan penelitian kualitatif. (outline) </p><p>10. Penyusunan proposal penelitian. (perumusan topik, pendahuluan: latar </p><p>belakang, perumusan pembatasan masalah, tujuan penelitian, manfaat </p><p>penelitian) </p><p>11. Penyusunan proposal penelitian. </p><p>12. Penyusunan proposal penelitian. (metodologi penelitian, pedoman </p><p>wawancara) </p><p>13. Penulisan proposal lengkap. </p><p>14. Penutup. </p><p>Setelah selesai membacakan kontrak pembelajaran Miss Ana langsung ngasih </p><p>tugas suruh bikin kelompok buat bikin outline yang akan dikumpulkan pas </p><p>pertemuan minggu ke-9 setelah semua materi soal pendekatan selesai. Satu </p><p>kelompok ada 5 anak dan itu harus campur sama angkatan yang ngulang. Satu </p><p>kelompok itu suruh bikin 5 jenis pendekatan diantaranya fenomenologi, studi kasus, </p><p>etnografi, hermeunetika, semiotika, dan setiap pengerjaan outline di bawahnya </p><p>harus ditulis penanggung jawabnya. Gue kelompokannya sama Ka Adrian, Niko, </p><p>Surya dan Anis. Kata Miss Ana mahasiswa angkatan 2012 bisa bikin outline ini </p><p>buat proposal mata kuliah MIP semester 7 besok, tapi kalo mau ganti juga ngga </p><p>masalah kata Miss Ana, dan untuk yang angkatan tua outlinenya bisa make yang </p><p>buat proposal itu cuma dimatengin aja. Lah gue rencananya skripsi mau ngambil </p><p>soal Daerah Istimewa Yogyakarta soal studi kasus, ya semoga temen-temen pada </p><p>mau kalo aku garap yang studi ksus soalnya outlinenya bisa dipake buat MIP besok </p><p>kan lumayan bisa ngeringanin beban semester besok. Tapi ya gue si ngga mau </p><p>maksa dan ngeharusin juga, gue mah ngikut anak-anak aja enaknya gimana. Entah </p><p>kenapa gue suka banget sama Kota Yogyakarta dan kebudayaannya, dan lain </p><p>sebagainya. Dan tiba-tiba muncul RUU yang bilang kalo Daerah Yogyakarta mau </p><p>di ambil hak istimewanya, dan pemilu eksekutif bisa dipilih oleh rakyat, ya </p></li><li><p>pokoknya pengen bahas itu deh intinya. Finally, gue udah ceritain yang hari ini ya </p><p>bye. </p><p>Sabtu, 13 September 2014 </p><p> Kuliah hari kamis tanggal 11 September 2014 di ganti jadi hari ini </p><p>bertepatan dengan nikahan temenku, jadi aku ngga berangkat kuliah soalnya </p><p>ijabnya jam 9 dan kuliah juga jam 9. Walaupun ngga kuliah aku minjem catetan </p><p>temen buat nulis diari. Hari ini pertemuannya sama Bu Sofa, dan setiap kuliahnya </p><p>beliau aku selalu deg-degan takut ditunjuk makanya kalo pertemuannya bu Sofa </p><p>aku sukanya baca-baca materi dulu sebelum kuliah biar ngga keliatan bodo-bodo </p><p>banget hahaha. Kata temen pertama masuk langsung dikasih pertanyaan suruh </p><p>menjelaskan kulitatif , dan mengapa kuantitatif lebih dulu dari kualitatif? Katanya </p><p>karena paradigma yang mendasarinya ada di depan. Maksudnya apa ya? Aku ngga </p><p>ngerti. Terus dikasih liat gambar-gambar gitu buat pendidikan kualitatif sangat </p><p>interpretasi segara anakan, Cilacap. Gambar yang pertama itu perahu dari jarak jauh </p><p>dan warga sedang beraktivitas mengambil ikan dari yang mereka pasang kemaren, </p><p>yang kedua itu gambar transportasi umum ke Nusa Kambangan, dan yang ketiga </p><p>itu gambar rumah penduduk, yang terakhir itu gambar tanah timbul. </p><p> Karakternya itu ada yang interpretatif. Interpretatif adalah melihat gambar </p><p>yang terlihat belum tentu sama dengan yang sebenarnya melihat apa yang ada di </p><p>balik yang kita lihat. </p><p>1. Induktif. Contoh gambarnya adalah sarana pendidikan yang kurang </p><p>misalnya tidak ada ac, dan untuk bagian Indonesia Timur. Dari suatu kasus </p><p>itu umum dalam melihat detail akan bisa menulis kesimpulan secara umum. </p><p>2. Memandang wilayah penelitian dan orang-orang di dalamnya sebagai </p><p>kesatuan. Tidak ada fenomena masyarakat yang berdiri sendiri. Contohnya </p><p>ada motif batik yang halus dan ada yang juga yang kasar. </p><p>3. Peka terhadap efek yang ditimbulkannya kepada orang yang ditelitinya. </p><p>Ketika sedang wawancara dengan orang yang berjudi jangan kita terlalu </p></li><li><p>memperlihatkan kita wawancara. Contohnya tiperecorder disimpan dan kita </p><p>mulai mewawancarainya. </p><p>4. Memahami orang yang ditelitinya melalui cara/ kerangka berfikir orang </p><p>tersebut, jangan kita menyalahkan, misal kita sedang wawancara dengan </p><p>orang judi di Kampung Laut. </p><p>5. Mesti menyingkirkan keyakinannya, perspektifnya, dan kecenderungan-</p><p>kecenderungan yang dimilikinya sendiri. Kalo bahasa kita mah jangan </p><p>menjudge. </p><p>6. Semua perpektif itu berharga. </p><p>7. Bersifat humanistik (kemanusiaan). </p><p>8. Menekankan validitas dalam penelitiannya. </p><p>9. Semua situasi dan orang di dalamnya menarik untuk dipahami/ dipelajari. </p><p>10. Penelitian kualitatif adalah craft. </p><p>Karakter yang kedua adalah paradigma konstruktivisme yaitu memandang ilmu </p><p>sosial sebagai analisis sistematis terhadap sosially meaning full action melalui </p><p>pengamatan langsung dan dinilai terhadap pelaku sosial dalam setting keseharian </p><p>yang alamiah, agar mampu memahami dan menafsirkan bagaimana para pelaku </p><p>sosial yang bersangkutan menciptakan dan memelihara/ mengelola dunia sosial </p><p>mereka. kemudian yang ketiga adalah paradigma kritis. Paradigma kritis adalah </p><p>mendefinisikan ilmu sosial sebagai suatu proses yang secara kritis berusaha </p><p>mengungkap the real structures dibalik ilusi, falseneeds, yang didambakan dunia </p><p>materi dengan tujuan membantu membentuk suatu kesadaran sosial agar </p><p>memperbaki dan merubah kondisi kehidupan sosial. </p><p> Perbedaan Aksiologisnya adalah </p><p>Kritis Konstruktivis </p><p>Activist Facilitator </p><p>Nilai etika dan pilihan moral </p><p>merupakan bagian yang tak </p><p>terpisahkan dari peneliti </p><p>Nilai etika dan pilihan moral </p><p>merupakan bagian yang tak </p><p>terpisahkan dari penelitian </p></li><li><p>Peneliti menempatkan diri sebagai </p><p>transformative intellectual, </p><p>advokatdanaktivis </p><p>Peneliti sebagai passionate participant, </p><p>fasilitator yang menjembatani </p><p>keragaman subjektivitas pelaku sosial </p><p>Tujuan penelitian: kritis sosial, </p><p>transformasi, emansipasi dan sosial </p><p>empowerment </p><p>Tujuang penelitian: rekonstruksi </p><p>realitas sosial secara dialetis antara </p><p>peneliti dan yang diteliti </p><p>Aspeknya adalah: </p><p>1. Hubungan yang diteliti dan yang meneliti itu hubungan dekat empati </p><p>outsider. </p><p>2. Hubungan teori itu emergent yaitu teori yang dimunculkan di atas data </p><p>empirik. </p><p>3. Strategi penelitian itu tidak berstruktur. </p><p>4. Lingkupnya ideograpic. </p><p>5. Konsepsi tentang realitas sosial. Prosedural dan realitas merupakan produk </p><p>konstruksi sosial. </p><p>6. Analisis data. Multilevelanalisis (mengkaitkan analisis pada level-level </p><p>yang berbeda). </p><p>Pemberdayaan masyarakat berbasis desa wisata di Kabupaten Kebumen. Kualitatif </p><p>itu melampaui berbagai tahapan kritis ilmiah yang mana seorang peneliti mulai </p><p>berfikir secara induktif, yaitu menangkap berbagai fakta atau fenomena-fenomena </p><p>sosial, melalui pengamatan lapangan. Kemudian menganalisisnya dan kemudian </p><p>berupaya melakukan teorisasi berdasarkan apa yang diamati itu. Studi kasus itu </p><p>penyelidikan intensif tentang seorang individu, namun bisa juga dipergunakan </p><p>untuk menyelidiki unit sosial yang kecil seperti keluarga, sekolah, kelompok </p><p>geng anak muda. Ary (1982) Metode Penelitian Ilmu-Ilmu Sosial. Dr. </p><p>Muhammad Idrus, 2007. UU Pres Jogja. Jogja. </p></li><li><p>Kamis, 25 September 2014 </p><p> Pertemuan kali ini sama Pak Hendri, beliau ngajarnya enak jadi aku bisa </p><p>mahamin soalnya kalo ngajar bahasanya enak dicerna sama otakku, bikin ketawa </p><p>juga, abisan kadangan kalo ngacih contoh lucu sih, oke kita masuk ke materi hari </p><p>ini. Hari ini mbahas soal metodologi. Metodologi kualitatif itu merupakan </p><p>penelitian yang induktif atau penelitian yang menghasilkan data deskriptif. Dalam </p><p>soal data penelitian kualitatif dan penelitian kuantitatif datanya itu bisa sama tapi </p><p>dalam wujud lain. Contohnya gini, ketika Pak Hendri tanya kepada wanita yang </p><p>berjilbab apa alasannya menggunakan jilbab? Banyak wanita yang menjawab </p><p>karena syariat islam, jika menurut penelitian kualitatif maka pertanyaan berikutnya </p><p>adalah bagaimana mba memilih untuk mengenakan jilbab, apa karena untuk </p><p>menambah kecantikan atau karena hal lain? Dan lain sebagainya contoh untuk </p><p>penelitian kualitatif. Berbeda dengan penelitian kuantitatif yang pertanyaannya itu </p><p>dari 50 orang yang ditanya apa alasan anda menggunakan jilbab dan menjawab </p><p>berjilbab karena syariat islam ada 13 orang. </p><p> Data deskriptif adalah kata-kata lisan atau tulisan orang dan perilaku yang </p><p>dapat diamati (Robert Bogdan &amp; Steven J. Taylor, Introduction to Qualitative </p><p>Research Method: A Search for Meaning, 1984). Data deskriptif itu adalah kasil </p><p>dari penelitian kualitatif, itu berarti penelitian kualitatif hasilnya berupa kata-kata </p><p>lisan atau tulisan orang dan perilaku yang diamati oleh peneliti, itu menurut Robert </p><p>Bogdan dan Taylor. Biasanya penelitian kualitatif itu berdasarkan situasi alamiah. </p><p>Situasi alamiah adalah memperlajari suatu peristiwa maksudnya memahami </p><p>bagaimana orang-orang memaknai peristiwa tersebut. You can see a lot by just </p><p>looking, maksudnya kamu bisa melihat banyak hanya dengan melihat. </p><p> Metodologi adalah pengetahuan kita antara apa dan bagaimana pengetahuan </p><p>kita tentang metode alat untuk pengetahuan kita tentang apa dan bagaimana apa </p><p>yang ingin kita teliti atau bahasa lainnya itu pengetahuan kita tentang apa peristiwa </p><p>yang akan kita teliti. Supaya kita bisa memahami apa yang akan kita teliti, antara </p><p>lain: (ini individualisme metodologis) </p></li><li><p>Verstehen/ understanding/ menghayati yaitu memusatkan perhatian kepada siapa </p><p>dan mengungkap. </p><p>1. Karakter individual tindakan manusia. </p><p>2. Bagaimana tindakan itu terbentuk. </p><p>3. Interaksi sosial. </p><p>4. Interpretasi dan pemahaman adalah mengatasi semua bentuk pendekatan. </p><p>5. Bagaimana terbentuknya realitas sosial. </p><p>Karakter individual tindakan manusia, antara lain: </p><p>a. Tindakan manusia bersifat subyektif. Subyektif itu berarti dirumuskan </p><p>sendiri, dilakukan sendiri, dan ditentukan sendiri. Contohnya adalah wanita </p><p>yang memilih berjilbab atau tidak itu adalah sebuah pilihan. </p><p>b. Tindakan manusia bersifat obyektif. Proses terbentuknya tindakan itu </p><p>bertahap, diantaranya: </p><p>1. Impuls </p><p>2. Persepsi </p><p>3. Manipulasi </p><p>4. Konsumasi </p><p>Interaksi sosial adalah pertukaran simbol. Simbol adalah tanda yang memiliki </p><p>makna konvensional. Ada dua macam simbol, yakni simbol signifikan yang sudah </p><p>jelas maknanya, contohnya bahasa. Kemudian ada simbol yang non signifikan yang </p><p>berarti tidak jelas apa maknanya, contohnya itu gerakan anggota tubuh yang </p><p>biasanya dijadikan isyarat untuk seseorang tapi setiap orang belum tentu sama </p><p>pemikirannya jadi tidak jelas apa maknanya. </p><p>Premis interaksi itu ada 3 macam, yaitu: </p><p>1. Seseorang melakukan tindakan yang bermakna. </p><p>2. Makna sesuatu tersebut tumbuh dan berkembang dari interaksi sosial. </p><p>3. Makna dipelihara dan dikelola mela...</p></li></ul>