gangguan pendengaran vers 2

Download Gangguan Pendengaran Vers 2

Post on 12-Jan-2016

25 views

Category:

Documents

1 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Gangguan Pendengaran

TRANSCRIPT

  • Diah Dewi Anggraeni (1102009076)TULI & GANGGUAN PENDENGARAN

  • ANATOMI PENDENGARAN

  • FISIOLOGI PENDENGARAN

  • DEFINISIGangguan pendengaran adalah ketidakmampuan secara parsial atau total medengarkan suara pada salah satu atau kedua telinga.

  • ETIOLOGI

  • Derajat Ketulian

  • GEJALA

  • GANGGUAN PENDENGARAN TELINGA LUARAtresia Liang Telinga & Mikrotia Fistula Preaurikular

  • HematomaPerikondritis

  • Otitis EksternaOtitis eksterna adalah radang liang telinga akut maupun kronis disebabkan oleh bakteri dapat terlogalisir atau difus

    Otitis Eksterna Sirkumskripta (Furunkel = bisul)

    Rasa nyeri yang hebat, apalagi bila daun telinga disentuh atau dipegang (helix sign dan tragus sign), gangguan pendengaran bila furunkel besar dan menyumbat liang telinga. Otitis Eksterna Difus

    Gejala sama denga otitis media sirkumskripta, tidak ditemukan furunkel

  • Otitis Eksterna Maligna

    Rasa gatal di liang telinga, unilateral, diikuti nyeri hebat dan sekret yang banyak serta pembengkakan liang telinga. Otomikosis

    Rasa gatal dan tersumbat di liang telinga. Pada pemeriksaan tampak liang telinga terisi oleh filamen jamur berwarna keputihan.

  • Gangguan Pendengaran pada Telinga Tengah

    Miringitis bulosaMiringitis bulosa merupakan suatu miringitis akut yang ditandai oleh adanya pembentukan bula pada membran timpani.OtosklerosisOtosklerosis adalah suatu penyakit dimana tulang-tulang di sekitar telinga tengah dan telinga dalam tumbuh secara berlebihan sehingga menghalangi pergerakan tulang stape

  • Otitis Media Akut (OMA)DefinisiOtitis media akut ialah peradangan telinga tengah yang mengenai sebagian atau seluruh periosteum dan terjadi dalam waktu kurang dari 3 minggu.

    Stadium Klinis:Stadium oklusi tuba eustachiusTerdapat gambaran retraksi membran timpani (bulging) akibat tekanan negatif telinga tengah.Stadium hiperemisPembuluh darah tampak lebar dan edema pada membran timpani.Stadium supurasiTerbentuk eksudat purulen di kavum timpani.Pasien tampak sangat sakit, nadi dan suhu meningkat, serta nyeri di telinga tambah hebat.Stadium perforasiKeluar nanah dari telinga tengah.Pasien lebih tenang, suhu badan turun, dan dapat tidur nyenyak.Stadium resolusiBila membran timpani tetap utuh, maka perlahan-lahan akan normal kembali.Bila terjadi perforasi, maka sekret akan berkurang dan mengering.

  • Tata LaksanaPada stadium oklusiDiberikan obat tetes hidung HCl efedrin 0,5% dalam larutan fisiologik untuk anak 12 tahun atau dewasa. Selain itu, sumber infeksi juga harus diobati dengan memberikan antibiotik.Pada stadium pre-supurasiDiberikan antibiotik, obat tetes hidung, dan analgesik. Bila membran timpani sudah hiperemi difus, sebaiknya dilakukan miringotomi. Antibiotik diberikan minimal selama 7 hari. Pada anak diberikan ampisilin 4 x 50-100 mg/KgBB dibagi dalam 4 dosis, amoksisilin 4 x 40 mg/KgBB/hari dibagi dalam 3 dosis, atau eritromisin 4 x 40 mg/kgBB/hari dibagi dalam 3 dosis.Pengobatan stadium supurasi Antibiotik, pasien harus dirujuk untuk dilakukan miringotomi bila membran timpani masih utuh.Pada stadium perforasi H2O2 3% selama 3-5 hari. Bila tidak terjadi resolusi tampak sekret mengalir di liang telinga luar melalui perforasi di membran timpani, maka antibiotika dapat dilanjutkan sampai 3 minggu.Stadium resolusiTampak sekret mengalir keluar. Pada keadaan ini dapat dilanjutkan antibiotik sampai 3 minggu, namun bila masih keluar sekret diduga telah terjadi mastoiditis.

  • Gangguan pendengaran pada telinga dalam

    Noise Induction Hearing Loss (NIHL)Tuli akibat bising (TAB) adalah tuli sensorineural yang terjadi akibat terpapar oleh bising yang cukup keras dan dalam jangka waktu yang cukup lama.

    Faktor-faktor yang MempengaruhiIntensitas kebisingan, frekwensi kebisingan, lamanya waktu pemaparan bising, kerentanan individu, jenis kelamin, usia dan kelainan di telinga tengah, toksin (seperti arsen dan quinine) dan antibiotika seperti streptomisin yang dapat merusak koklea.

  • Patogenesis

  • Gambaran Klinis

    Bunyi dengan nada tinggi, seperti suara bayi menangis atau deringan telepon dapat tidak didengar sama sekali.Ketulian biasanya bilateral.Tinitus

  • Diagnosis

    Pindah dari tempat yang bisingSumbat telinga (ear plug), tutup telinga (ear muff) dan pelindung kepala (helmet)Kesulitan berkomunikasi hearing aid/alat bantu dengar (ABD). Tuli total bilateral pemasangan implan koklea (cochlear implant). Tata Laksana Kesulitan berbicara di lingkungan yang bising.Tidak tampak kelainan anatomis telinga luar sampai gendang telinga

  • PrognosisTuli akibat terpapar bising adalah tuli sensorineural koklea yang sifatnya menetap, dan tidak dapat diobati dengan obat maupun pembedahan.Penggunaan alat bantu dengar hanya sedikit manfaatnya bagi pasien, bahkan alat tersebut hanya memberikan rangsangan vibrotaktil dan bukannya perbaikan diskriminasi bicara pada pasien tersebut.

  • Pencegahan

    Tujuan : mencegah terjadinya NIHL yang disebabkan oleh kebisingan di lingkungan kerja.Program ini terdiri dari 3 bagian yaitu :Pengukuran pendengaran,yaitu pengukuran pendengaran sebelum diterima bekerja dan pengukuran pendengaran secara periodik. Pengendalian suara bising Analisa bising

  • Tuli Akibat Obat Ototoksik

    DefinisiKerusakan karena efek toksik obat di telinga dalam, koklea, dan/atau vestibuler.

    EtiologiAgen-agen ototoksik, antibiotik, diuretik, analgetik dan antipiretik, antineoplastik, lain-lain (pentobarbital, keksadin, mandelamin,, zat kimia, nikotin, alkohol,logam berat

  • Gejala KlinisTinitus, Ketulian, Vertigo.

    Penatalaksanaan Tuli yang diakibatkan oleh obat-obat ototoksik tidak dapat diobati. Berat ringannya ketulian yang terjadi tergantung kepada jenis obat, jumlah dan lamanya pengobatan. Apabila ketulian sudah terjadi dapat dicoba melakukan rehabilitasi antara lain dengan alat bantu dengar (ABD), psikoterapi, auditory trainining, alat bantu dengar, belajar membaca bahasa isyarat..Tuli total biilateral mungkin dapat dipertimbangkan pemasangan implan koklea (cochlear implant).

  • Menieres Disease

    Kelainan telinga dalam yang mempunyai gejala pusing, vertigo, tinnitus, telinga yang berdengung, dan sensasi seperti di tekan.

    Tata LaksanaMedikasiBedah: Jika vertigo tidak bisa dikontrol oleh medikasi, salah satu dari teknik bedah ini dilakukan sesuai dari kondisi pasien:Endolymphatic shunt, yaitu peletakkan tube pada sakkus endolimfatik untuk mengeluarkan cairan yang berlebih.Neurektomi vestibular selektif.Labirintektomi dan pemotongan N. VIII.

  • Presbikusis

    DefinisiPresbikusis adalah tuli sensorineural frekuensi tinggi, umumnya pada usia 65 tahun, simetris pada telinga kiri dan kanan, terjadi pada frekuensi 1000 Hz atau lebih.

    Etiologi Presbikusis merupakan akibat proses degenerasi yang memiliki hubungan dengan faktor-faktor herediter, pola makanan, arterioskerosis, infeksi, bising, gaya hidup atau bersifat multifaktor..Patologi Proses degenerasi menyebabkan perubahan struktur koklea dan N.VIII. Pada koklea perubahan yang mencolok ialah atrofi dan degenerasi sel-sel rambut penunjang pada organ Corti. Proses atrofi disertai dengan perubahan vaskular juga terjadi pada stria vaskularis. Ukuran sel-sel ganglion, saraf, dan myelin akson saraf juga mengalami penurunan jumlah.

  • Klasifikasi

    No.JenisPatologi1.Sensorik Lesi terbatas pada koklea. Atrofi organ Corti, jumlah sel-sel rambut dan sel-sel penunjang berkurang.2.Neural Sel-sel neuron pada koklea dan jaras auditorik berurang.3. Metabolik (Strial presbycusis)Atrofi stria vaskularis. Potensial mikrofonik menurun. Fungsi sel dan keseimbangan bio-kimia/bioelektrik koklea berkurang.4.Mekanik (Cochlear presbycusis)Terjadi perubahan gerakan mekanik duktus koklearis.Atrofi ligamentum spiralis.Membran basilaris lebih kaku.

  • Gejala KlinikKeluhan utama presbukusis berupa berkurangnya pendengaran secara perlahan-lahan dan progresif, simetris pada kedua telinga.

    DiagnosisOtoskopik membran timpani suram, mobilitasnya berkurang. Tes penala tuli sensorineural. Pemeriksaan audiometrik tuli saraf nada tinggi, bilateral, dan simetris.

  • Penatalaksanaan Rehabilitasi untuk mengembalikan fungsi pendengaran dilakukan dengan pemasangan alat bantu dengar (hearing aid). Perlu dikombinasikan dengan latihan membaca ujaran (speech reading) dan latihan mendengar (audiotory training).

  • WASSALAMUALAIKUM WR.WB.TERIMA KASIH