bab ii landasan teori 2.1 pelatihan 2.1.1 pengertian ii.pdfآ  2.1.1 pengertian pelatihan pelatihan...

Download BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pelatihan 2.1.1 Pengertian II.pdfآ  2.1.1 Pengertian Pelatihan Pelatihan merupakan

Post on 31-Jan-2020

5 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  • BAB II

    LANDASAN TEORI

    2.1 Pelatihan

    2.1.1 Pengertian Pelatihan

    Pelatihan merupakan suatu pendidikan yang berjangka pendek yang

    biasanyalebih terfokus pada praktek yang berguna untuk

    meningkatkan prestasi kerja para pegawai dan untuk mengurangi

    kesalahan dalam pekerjaan. Pengertian pelatihan yang dikemukakan

    oleh beberapa ahli masih terdapat perumusan yang berbeda, tetapi

    pada dasarnya mempunyai kesamaan. Pelatihan merupakan proses

    belajar untuk meningkatkan keterampilan, pengetahuan atau merubah

    sikap pegawai sesuai kebutuhan.

    Menurut Mangkunegara (2011, p.50), pelatihan adalah suatuproses

    pendidikan jangka pendek yang mempergunakan prosedur sistematik

    danterorganisir dimana pegawai non manajerial mempelajari

    pengetahuan danketerampilan teknis dalam tujuan terbatas.

    Menurut Dessler (2015:216), training is the process of teaching new

    employeesthe basic skill they need to perfom their jobs yang diartikan

    menjadi pelatihan adalahproses pengajaran keterampilan yang

    dibutuhkan pegawai baru untuk melakukanpekerjaanya.

    Menurut Mathis dan Jackson (2010:301), pelatihan adalah proses

    dimana orangmendapatkan kapabilitas untuk membantu

    pencapaiantujuan Sedangkan pengertianpelatihan menurut Handoko

    (2012:104), pelatihan merupakan usaha untukmemperbaiki

    penguasaan berbagai keterampilan dan teknik pelaksanaan

    kerjatertentu, terinci dan rutin.

    Dari definisi tersebut disimpulkan bahwa pelatihan bukanlah tujuan,

    melainkansuatualat dari manajemen untuk mencapai tujuan

    perusahaan yang mana merupakanusaha dan tanggung jawab

    pimpinan tertinggi terhadap karyawan yang menjaditanggung

  • 14

    jawabnya. Dengan adanya pelatihan akan dapat menimbulkan

    perubahandalam kebiasaan bekerja, perubahan sikap, tingkah laku,

    keterampilan sertapengetahuan pegawai. Dan pelatihan tersebut harus

    dilakukan secara terus menerus agar dapat menyesuaikan dengan

    perkembangan ilmu pengetahuan dewasa ini.Pelatihan merupakan

    proses timbal balik yang bersifat membantu dan mereka yangdilatih

    harus aktif demi keberhasilan pelatihan tersebut agar tujuan

    perusahaantercapai.Pelatihan merupakan salah satu usaha dalam

    meningkatkan mutu sumber daya manusia dalam lingkungan

    perusahaan. pegawai baik yang baru ataupun yangsudah lama bekerja

    perlu mengikuti pelatihan karena daya tuntutan pekerjaan yangdapat

    berubah akibat perubahan lingkungan kerja, strategi dan lain

    sebagainya.

    2.1.2 Manfaat Pelatihan

    Menurut Mangkuprawira (2011:136), manfaat pelatihan dapat

    dikategorikansebagai berikut:

    1. Manfaat untuk pelatihan

    a. Memperbaiki pengetahuan dan keterampilan.

    b. Memperbaiki moral pekerja.

    c. Memperbaiki hubungan antara atasan dan bawahan.

    d. Membantu pengembangan perusahaan.

    e. Membantu dalam pengembangan keterampulan dan

    kepemimpinan, motivasi, loyalitas, sikap yang lebih baik dan

    aspek-aspek lainnya yang menampilkan pekerja manajer

    yang sukses.

    2. Manfaat untuk individual

    a. Membantu meningkatkan motivasi, prestasi, pertumbuhan,

    dan tanggung jawab.

    b. Membantu dalam mendorong dan mencapai pengembangan

    kepercayaan diri.

    c. Membantu dalam menghadapi stress dan konflik dalam

    pengerjaan.

  • 15

    d. Menyediakan informasi guna memperbaiki pengetahuan

    kepemimpinan, keterampilan berkomunikasi dan sikap.

    e. Meningkatkan pemberian pengakuan dan perasaan kepuasan

    pekerjaan.

    3. Manfaat untuk personal, hubungan manusia dan pelaksaan

    kebijakan

    a. Memperbaiki komunikasi antara kelompok dan individual.

    b. Memperbaiki hubungan lintas personal.

    c. Memperbaiki moral.

    d. Menyediakan lingkungan yang baik untuk belajar,

    berkembang dankoordinasi.

    e. Membuat perusahaan menjadi tempat yang lebih baik untuk

    bekerja danhidup.

    2.1.3 Langkah-langkah dalam Persiapan Pelatihan

    Meskipun pegawai telah menjalani orientasi yang komprehensif,

    merekajarang melaksanakan pekerjaan yang memuaskan.Mereka

    harus dilatih dan dikembangkan dalam bidang tugas-tugas tertentu.

    Begitu pula dengan pegawai lama yang telah berpengalaman mungkin

    memerlukan pelatihan untuk mengurangi atau menghilangkan

    kebiasaan-kebiasaan kerja yang jelek atau mempelajari keterampilan-

    keterampilan baru yang akan meningkatkan prestasi kerja.Sebagai

    bagian proses pelatihan, departemen sumber daya manusia dan

    paramanajer harus memiliki kebutuhan, tujuan-tujuan atau sasaran-

    sasaran program pelatihan, isi, dan prinsip-prinsip. Berikut ini

    beberapa penjelasan mengenai langkah-langkah pendahuluan dalam

    persiapan pelatihan menurut Handoko (2012:108), yaitu:

    1. Penilaian dan Identifikasi Kebutuhan

    Untuk memutuskan pendekatan yang akan digunakan, organisasi

    perlu mengidentifikasi kebutuhan-kebutuhan pelatihan. Penilaian

    kebutuhan mendiagnosa masalah-masalah dan tantangan-

    tantangan lingkungan yangdihadapi organisasi sekarang,

    kemudian manajemen mengidentifikasi berbagai masalah dan

  • 16

    tantangan yang dapat diatasi melalui pelatihan jangka

    panjang.Pelatihan juga digunakan apabila tingkat kecelakaan atau

    pemborosan tinggi, semangat kerja dan motivasi rendah atau

    masalah operasional lainnya.

    2. Sasaran-sasaran Pelatihan

    Setelah evaluasi kebutuhan-kebutuhan pelatihan dilakukan, maka

    sasaran sasaran dinyatakan dan ditetapkan. Sasaran ini

    mencerminkan perilaku dalam kondisi yang diinginkan.

    3. Isi Program

    Isi program ditentukan oleh identifikasi kebuthan-kebutuhan dan

    sasaran-sasaranpelatihan. Program mungkin berupaya untuk

    mengajarkan berbagai keterampilantertentu, menyampaikan

    pengetahuan yang dibutuhkan atau mengubah sikap.Apapun

    isinya, program pelatihan hendaknya memenuhi kebutuhan-

    kebutuhanorganisasi dan peserta.Para peserta juga perlu meninjau

    isi program, apakahrelevan dengan kebutuhan, atau motivasi

    mereka untuk mengikuti programtersebut rendah atau tinggi agar

    isi program efektif, prinsip-prinsip belajar perludiperhatikan.

    4. Prinsip-prinsip Belajar

    Prinsip-prinsip belajar adalah program bersifat partisipatif,

    relevan danmemberikan umpan balik mengenai kemajuan para

    peserta pelatihan, semakinterpenuhinya prinsip-prinsip tersebut

    maka pelatihan akan semakin efektif.

    2.1.4 Teknik-teknik Pelatihan

    Program pelatihan dirancang untuk meningkatkan prestasi kerja,

    mengurangiabsensi dan perputaran serta memperbaiki kepuasan kerja.

    Ada dua kategori pokokprogram pelatihan manajemen menurut

    Handoko (2012:110):

    1. Metode on the job training yaitu metode yang pelaksaannya

    dilakukanditempat kerja.

  • 17

    2. Metode off the job training yaitu metode yang pelaksaannya

    dilakukan diluartempat kerja, metode ini terbagi, yaitu: simulasi

    dan presentasi informasi.

    Pelatihan merupakan sub dari fungsi operasional manajemen

    yaitupengembangan sumber daya manusia, pelatihan sangat

    dibutuhkan baik diperusahaan-perusahaan karena melalui pelatihan

    seorang pegawai dapat meningkatkan kemampuannya, ataupun dapat

    mengurangi kekurangan yangdimilikinya.

    2.1.5 Indikator Pelatihan

    Berdasarkan definisi pelatihan yang diungkapkan oleh Mangkunegara

    (2011:44), maka indikator pelatihan adalah sebagai berikut :

    1. Instruktur

    Mengingat pelatih umumnya berorientasi pada peningkatan skill,

    maka parapelatih yang dipilih untuk memberikan materi pelatihan

    harus benar-benarmemiliki kualifikasi yang memadai sesuai

    bidangnya, personal dankompeten,selain itu pendidikan intsruktur

    pun harus benar-benar baikuntukmelakukan pelatihan, sehingga

    peserta yang mengikuti pelatihan dapat menguasai materi yang

    diberikan.

    2. Peserta

    Peserta pelatihan tentunya harus diseleksi berdasarkan

    persyaratan tertentu dankualifikasi yang sesuai,selain itu peserta

    pelatihan juga harus memiliki semangatyang tinggi untuk

    mengikuti pelatihan.

    3. Materi

    Pelatihan sumber daya manusia merupakan materi atau kurikulum

    yang sesuaidengan tujuan pelatihan sumber daya manusia yang

    hendak dicapai olehperusahaan dan materi pelatihan pun harus

    update agar si peserta dapat dapatmemahami masalah yang terjadi

    pada kondisi yang sekarang.

  • 18

    4. Metode

    Metode pelatihan akan lebih menjamin berlangsungnya kegiatan

    pelatihan sumberdaya manusia yang efektif apabila sesuai dengan

    jenis materi dan komponenpeserta pelatihan.

    5. Sarana

    Dalam pelaksanaan pelatihan agar dapat berjalan lancar dan

    sesuai dengan target yang akan dicapai harus didukung oleh

    fasilitas yang memadai.

    2.2 Promosi Jabatan

    2.2.1 Pengertian Promosi Jabatan

    Promosi Jabatan mempunyai peranan penting arti penting bagi setiap

    pegawai, bahkan menjadi idaman yang selalu dinanti-nantikan.

    Dengan promosi berarti ada kepercayaan dan pengakuan mengenai

    kemampuan serta kecaka

Recommended

View more >